Monday, July 30, 2012

#875: KEADILAN UNTUK SYALEZA



Gambar terakhir yang digunakan Allahyarham di laman facebooknya. Ya Allah, sungguh berat dugaan ini Ya Allah.




Ketua Polis Selangor, Datuk Tun Hisan Tun Hamzah sebentar tadi mengesahkan kes kematian sahabat kami, Eksekutif Pentadbiran Berita TV9, Nursyaleza Jaafar diklasifikasikan mengikut Seksyen 302, Kanun Keseksaan iaitu membunuh.

Sebelum ini, pelbagai media melaporkan pemergian Allahyarham diklasifikasikan sebagai mati mengejut dan turut melaporkan Allahyarham dijumpai tergantung di salah sebuah bilik di rumahnya di Damansara Damai, Petaling Jaya.

Seorang lelaki berusia 31 tahun dipercayai suaminya, ditahan sepasukan anggota polis Ibupejabat Polis Petaling Jaya (IPD PJ) di Felda Redong 1, Labis, Johor kira-kira jam 10.15 malam semalam.

Perkembangan ini hasil bedah siasat dijalankan Hospital Sungai Buloh mendapati mangsa meninggal kerana sesak nafas akibat dijerut di bahagian leher.
.
* * *

Aku menerima khabar pemergian Nursyaleza atau lebih dikenali sebagai Syaleza kira-kira jam 1 pagi semalam (awal pagi Ahad) dan sangat terkejut dengan berita itu lantas menelefon semua rakan untuk mengesahkan berita itu.

Di antara kami, kami sering bertengkar. Dan lazimnya pertengkaran kami berakhir dengan gelak ketawa kerana masing-masing tahu akan hati budi. Kami bukan asing, bukan kenalan. Kami bersahabat. Kami sudah lama meninggalkan aras sebagai kawan dan sudahpun duduk di selesa ruang sahabat.

Semalam, suasana pilu dan hiba menyelubungi ruang kediaman ibubapa Allahyarham di Felda Redong 1, Labis, Johor sebaik jenazah tiba menaiki kenderaan jenazah dari Hospital Sungai Buloh untuk dikebumikan di kampung halaman Allahyarham.



 Kami masih menangis. Airmata kami masih tak putus mengalir. Kami tak puas bermanja 

You will be dearly missed Syaleza. Sesungguhnya Allah SWT Maha Mengetahui. 


Anak Allahyarham, Danish berusia 2 tahun kini berada dalam jagaan keluarga Allahyarham di Felda Redong 1, Labis.

Kami tak puas bermanja dengan kamu sebagai seorang sahabat, sebagai seorang rakan kerja yang kami hormati. Kami tak puas bermesra dengan kamu sebagai seorang insan Allah SWT yang sentiasa membantu kami tanpa keluh, tangan rengus, tanpa rungut. 

Kata-katamu tak pernah menyakiti kami, kata-katamu tak pernah merobek perasaan kami. Tak lekang kemaafan di bibir kamu tatkala menitipkan ayat. Sesungguhnya Allah SWT lebih mengetahui dan lebih berhak ke atas kamu. Ya Allah, kami mohon padaMu Ya Allah, dihimpunkan roh Allahyarham Nursyaleza Jaafar bersama orang orang yang kau redhai dan sebaik-baik golongan sebagaimana Allahyarham menjaga kami sepanjang dia dipinjamkan kepada kami. 

Alfatihah.

Antara sahabat dan rakan sekerja Allahyarham yang turut berada di Hospital Sungai Buloh petang semalam. 
  

Hanya tangisan dan sendu berserta doa mengiringi jenazah yang dibawa keluar dari rumah mayat Hospital Sungai Buloh untuk dibawa pulang ke kampung halaman Allahyarham.



Mereka sudah berkumpul di perkarangan rumah mayat hospital itu sejak awal pagi semalam. 

Antara yang turut berada di hospital semalam, Pengarang Kumpulan Berita dan Hal Ehwal Semasa TV7, TV8, TV9 dan Rangkaian Radio Kumpulan Media Prima, Datuk Manja Ismail.

Bedah siasat dijalankan kira-kira jam 2 petang semalam.

Jenazah dibawa pulang ke kampung halaman Allahyarham di Felda Redong 1, Labis, Johor dan tiba kira-kira jam 7.15 malam, sejurus sebelum masuknya waktu berbuka. 

Keadaan hiba menyelubungi kediaman ibubapa Allahyarham sebaik jenazah dibawa turun dari kenderaan jenazah dan kedua ibubapa Allahyarham, Jaafar Bakri, 60 dan Rohani Aris, 52 beberapa kali rebah dan terpaksa dipapah masuk.

Kesemua lima adik beradik Allahyarham turut berada di rumah itu selain hampir 100 saudara dan jiran bagi menatap kali terakhir wajah Allahyarham.

Jenazah kemudian disembahyangkan di Masjid Jamek Nur Falah Felda Redong 1, Labis, Johor diimamkan Haji Md Amin Md Talib.




Jenazah dikebumikan di Tanah Perkuburan Islam Felda Redong 1, kira-kira jam 8.15 malm tadi.


 Alfatihah.






Friday, July 27, 2012

#874: IJAZAH PALSU VS PHD FASTLANE VS IJAZAH TULEN.

Aku sebenarnya tak terkejut dengan berita di bawah ini. Kenapa? Baca terus:




SHAH ALAM, 26 Julai – Polis Selangor berjaya membongkar sindiket ijazah palsu dengan tertangkapnya dua saspek lelaki dan wanita warga tempatan yang disyaki menjadi ajen untuk memperolehi ijazah tersebut. Sindiket tersebut yang beroperasi di sebuah pejabat di UEP Subang Jaya menjadikan premis tersebut sebagai tempat pengurusan dokumen dan sijil pemohon.

Ketua Polis Selangor dalam sidang medianya pagi tadi memberitahu sindiket tersebut menawarkan harga antara RM6,500.00 hingga RM8,500.00 bagi Sarjana dan RM10,500.00 bagi PhD. 

Pemohon ditawarkan ijazah dalam apa jua bidang yang dipohon dan dalam tempoh tiga hingga lima bulan pemohon akan dipanggil untuk menerima segulung ijazah dalam majlis konvokesyen di hotel-hotel terkemuka. Sehingga tertangkapnya saspek ini, rekod mendapati seramai 525 orang pemohon telah menerima ijazah tersebut.
 
Siasatan masih lagi diteruskan bagi mengenalpasti individu atau kumpulan yang terlibat dalam sindiket tersebut. Pelbagai jenis sijil, borang permohonan serta gambar-gambar penerima ijazah telah berjaya dirampas. Kes disiasat di bawah Seksyen 420 Kanun Keseksaan. 

Sumber: Laman Facebook Polis Selangor.

Note: Seksyen 420 Kanun Keseksaan bagi kesalahan adalah penipuan. 

Aku rasa benda ni dah lama tetapi never be too late untuk pihak berkuasa ambil tindakan seumpama ini. Ia satu tindakan yang perlu diberi pujian.

Sebenarnya, sejak aku mula menulis blog, kerapkali aku merasa curiga tentang kualiti pendidikan mereka yang meninggalkan komen. Apabila Polis Selangor berjaya membuat tangkapan terhadap sindiket ijazah palsu ini, ia menebalkan lagi kecurigaan aku.

Pada usia 39 tahun ini, kadangkala apabila aku membaca aku tertanya-tanya di mana rasa hormat mereka pada orang lain. Adakah mereka kumpulan 525 orang pemohon yang sudah menerima ijazah itu?

Aku tak pernah rasa terancam dengan komen yang ditinggalkan. Aku ok jek. Sejak 2008, baru sekali dua sahaja aku delete komen dan kedua-duanya terhadap penyebar ajaran sesat dan mereka yang sudah membaca blog aku ni tahu siapa orang itu. Malah ada kalangan mereka yang kerap ke sini turut menjadi mangsa seperti saudara Azrul Hisham. Haha. Your best friend Azrul.

Agaknya bagaimana rupa mereka yang meninggalkan komen tu? Adakah mereka mempunyai raut wajah mirip orang tua hingga merasakan diri mereka tua? Perlu cucuk botox. Nanti tampak muda.

Aku langsung tak kisah apa yang diutarakan melalui komen mereka tetapi aku sedikit pelik apabila mereka, tanpa mengenali orang lain, terus address diri mereka aku dan menggunakan panggilan ko (dan bukan kau).

Aku hormat setiap pandangan yang ditinggalkan tetapi itu tak bermakna aku akan hormati cara pandangan itu diberikan. Kita ada adab. Kita diajar untuk beradab. Kita akan mensesiakan pendidikan kita di rumah dan sekolah jika kita gagal untuk beradab. 

"Ko tu yang mulakan dulu, ko tu yang mulut jahat, ko tu yang tak hormat orang," antara contoh komen dari pembaca.

Bila komen seperti ini berkunjung, aku tertanya dalam hati. Dia ni cerita pasal hormat orang and all, tapi tengok cara dia menulis. Dan lazimnya sebelum aku memberi jawapan, aku akan lihat profil mereka dan kerapkali aku akan kata - laaa budak budak lagi ni. 

Sekali lagi aku ulang - aku tak kisah apa jua pendapat yang mahu diutarakan apatah lagi kononnya kita mahu bercakap dan menegur atau kononnya kita mahu jadik the saint of internet. Aku tak kisah tapi yelah, apabila menghentam orang yang sedang menghentam, kita juga 2 x 5, 5 x 2. 

Aku lagi bertambah pelik apabila kebanyakan yang begitu adalah golongan wanita. Tak semua tapi ramai. 

Ada pulak, bila aku tengok foto profil siap berpakaian graduasi, aku lagi bertambah pelik. Betul ke dia ni seorang graduan atau mungkin salah seorang dari 525 orang seperti kenyataan Polis Selangor tadi? 

Yelah, biarpun tulen macam mana pun, apabila cara kita menulis langsung tak menggambarkan kita memiliki pendidikan yang baik, kita mengundang rasa curiga orang dan memungkinkan orang akan berfikir - agaknya dia ni itu antara yang beli ijazah tu kot? 

Apapun, jika aku tak mengenali pembaca itu secara in real life, aku akan pastikan jawapan kepada komen mereka TERUTAMA wanita menggunakan panggilan saya, anda, kamu sebab aku menghormati mereka dan sebab mereka a total stranger. Jika 'ko' melihat aku menggunakan aku / kau, maka orang itu aku sudah kenali secara dekat.

Kata Adibah Noor malam tadi: "@Hazrey lumrah sayang. They applaud others' imprudence to make up for their own insecurity. :)

Aku setuju.

"Eh berapa umur si Hazrey anjing khinzir celaka ni? Ahh gi mampuslah, aku nak tulis jugak cara aku. Aku nak tulis jugak aku ko (bukan kau) dengan dia. Peduli apa aku. Aku urban, kenapa pulak aku dan bersaya saya dengan dia walaupun dia lebih tua daripada aku. Mak aku bukan tahu pun aku takde adab. Bila dia tak tahu, mestilah dia tak kecewa."

Mungkin kita merasakan kita tak perlu hormat orang. Maka apa beza kita? Maka, aku akan tersenyum dan berkata dalam hati - eh eh budak ni, rugi muda muda tapi rasa tua. Tak cukup susu badan kecik kecik dulu ni.

Kita berdegar degar meninggalkan komen bagai halilintar di langit. Kita rasa kita ni dewa petir. 

Kita menulis dengan penuh rasa amarah dan penuh rasa kurang ajar tanpa rasa hormat untuk memperkatakan panjang lebar siap dengan dentuman halilintar kepada pemilik blog - "bagaimana untuk menghormati orang lain." Aneh tak? Tentu aneh bukan. Tetapi itulah berlaku sejak 2008 di blog ini. 

Tetapi, aku tak perlu tutup akaun blog ini atau twitter aku atau facebook aku disebabkan itu. Tak perlu. Aku juga tak perlu mencabar pembaca yang komen sedemikian untuk bersemuka untuk aku baraikan muka mereka. Tak perlu. Alhamdulillah mak bapak aku didik aku dengan baik.

Aku rasa aku tak perlu beri contoh sebab korang boleh, dengan mudah klik di mana mana entri terdahulu untuk mengesahkan apa yang aku cakap. Cari, baca dan klik pada profil mereka. Dan berasa hairan.

Apapun, pada entri mengenai pasangan remaja 16 dan 14 tahun berkahwin, aku tertarik pada satu-satunya komen yang ditinggalkan dan ia memberi kesan pada aku sehingga hari ini.

Anda boleh baca entri itu di link berikut - Pengantin 16 dan 14 tahun.
Di entri itu, aku meminta pembaca meninggalkan komen terhadap perkahwinan remaja berusia 16 dan 14 tahun dan pelajar Universitas Indonesia menggunakan akronim SY antara 31 komentar.

Lihat pendekatan dia meninggalkan komen. Dia tahu, memasuki rumah orang perlu beradab. Memasuki tempat orang perlu jaga tutur kata kita untuk memastikan apa yang ditulis mendapat perhatian.

Aku suka cara dia menulis. Aku pasti ibubapa SY ini bangga anaknya menjaga adab di mana sahaja, di universitas malah di blog sekalipun.

Ohh SY juga seorang blogger dan pertama kali aku baca blognya, aku juga tertarik, sebabnya di blog dia sendiri dia boleh meluahkan mengenai kehidupan dirinya tetapi tetap menjaga tingkahlakunya tika di tempat (blog) orang. Betullah konsep itu.

Aku pasti dia seorang pelajar perempuan bersandarkan luahan hatinya di blognya. Hehe.

Anda boleh membaca blog SY yang diberi nama Guppy di capaian di sini.

Dan aku mendoakan agar SY sentiasa berada dalam lindungan Allah SWT di tanah orang dan dipermudahkan segala urusan sepanjang menuntut di sana. Mudahan lulus dengan cemerlang dan dikekalkan sifat penuh rasa hormat pada orang lain itu. 

Aku? Ya, biarpun dia muda, cara dia komen membuatkan aku merasa hormat pada dia.

Aku berharap yang membaca faham apa yang aku tulis. Jika tidak, baca 7 kali. Jika masih gagal, minta seseorang azankan telinga 'ko'.

Akhirkata, mengambil sedikit ayat dari blog SY - dont expect to trample all over me and not to get trampled all over back in turn. Sungguh ironi kan (bagi yang memahami maksudnya). Awas. Hahaha.






Thursday, July 26, 2012

#873: KENYATAAN SAYA TERHADAP EPISOD TAK BERAPA KELAKAR DENGAN MAMAT SEPAH. (WHO?)




Ya, aku gelak gelak seharian hari ini apabila banyak blog hiburan berlumba-lumba nak dapatkan komen mamat seorang ni. Aku tak perlu pun pergi call owner owner blog tu semua walaupun aku kenal dan mereka kenal aku.

Apapun, pernah aku katakan dulu, kita kalau nak buat blog hiburan tu, elok ada kredibiliti dan impartial (tak sebelah pihak) bagi memastikan integriti anda semua kekal dan dihormati. Kalau setakat tulis dan mintak pembaca bagi komen, kita boleh tahu setakat mana kemampuan dan pengetahuan kita mengendalikan blog hiburan itu.

Tapi kita tak boleh control mereka semua, apatah lagi seperti yang berlaku di blog murai dot com siang tadi yang berjenaka dengan memaparkan satu entry tetapi foto yang dipapar langsung tak tally dengan apa yang didakwa orang yang dipetik.

Tak mengapa. Aku di sini pun bukan dambakan populariti atau wang dari penulisan aku di blog aku ni.

Apapun, tadi portal Gua.com menghubungi aku bagi mendapatkan reaksi terhadap semua kenyataan Mamat Sepah. Aku sebenarnya banyak lagi kerja lain tapi pabila gua.com telefon tadi, aku dah suruh mereka ambik sahaja apa yang aku tulis di sini, tak payah nak interview interview sebab aku bukan artis dan bukan tulis blog nak popular. Biar tak popular tapi ada integriti dan tak syok sendiri. Itu principal aku menulis kat blog ni. Ingat tu, tak syok sendiri tau.

Apapun, apa yang kami berbual tadi boleh dibaca sepenuhnya di capaian berikut: "Dia Putarbelit Fakta - Hazrey" 

Aku paparkan semula apa yang ditulis di portal itu:

"Blogger tempatan yang dikenali sebagai Hazrey yang kini hangat di tengah episod antara dirinya dan pelawak Mamat Sepah menganggap kenyataan pelawak itu sebagai kurang matang dan tiada asas.

Hazrey ketika dihubungi berkata sikap defensif pelawak itu tanpa sebarang justifikasi termasuk 'screen grab' apa yang didakwanya sudah cukup menceritakan hakikat sebenar yang berlaku di laman sosial twitter.

"Saya sebenarnya tergelak apabila membaca pelbagai kenyataannya yang sangat defensif dan berterusan mendakwa saya terlebih dahulu menghentam dan memaki lelaki itu. Adakah perkataan anda perlu lebih bertanggungjawab terhadap apa yang ditwit selepas dia menghentam seorang pengguna twitter lain bernama Izham Ismail, itu dianggap maki dan menghentam?

"Apabila dia mula bertindak agresif terhadap beberapa pengguna lain termasuk ingin mencederakan pengguna itu, saya anggap itu sangat keterlaluan, maka saya ada nasihatkan jangan bersikap samseng sebaliknya meminta maaf bagi meredakan keadaan," katanya.

Sebaliknya, menurut Hazrey, sebaik memberi nasihat itu, satu twit dihantar padanya oleh pelawak itu 'Kimak la ko ni' dan itu, kata Hazrey menunjukkan tahap kematangan pelawak itu mengawal perasaan.

Katanya, beberapa pengguna twitter lain turut tersinggung dengan cara layanan pelawak itu yang tidak boleh menerima teguran tanpa provokasi.

"Mana ada provokasi. Contoh satu twit dari seorang pengguna wanita bernama @Iqhamono pada petang itu, pelawak itu sudah mengancam untuk mencederakan wanita itu! Kita boleh lihat siapakah yang melenting? Ini bukan soal provokasi tetapi seharusnya kita lihat siapa yang melenting tak tentu pasal ni?," katanya.

Hazrey berkata Mamat Sepah jelas tidak memahami konsep blog di mana apa yang ditulisnya tidak mewakili mana-mana syarikat mahupun agensi.

"Saya tak perlu publisiti pun seperti dia yang mendambakan publisiti malah di blog saya pun tiada foto saya. Saya nak publisiti buat apa? Dia perlu faham, konsep 'one man's word against the world'.

"Cuba kita perhatikan, kenapa perlu saya bergaduh dengan dia? Dia siapa? Saya pun pertama kali dengar nama dia. Apa hasilnya saya bergaduh dengan dia? Apa keuntungan saya bergaduh dengan dia? Tiada," katanya tegas.

Hazrey turut mengungkap pepatah 'kalau tiada angin takkan pokok bergoyang' merujuk kepada hentaman pelbagai pihak terhadap pelawak itu yang menggunakan perkataan keterlaluan terhadap pengguna sebelum dia bertindak menamatkan akaun twitternya itu.

"Kalau dia benar-benar tak bersalah, kenapa cepat cepat tamatkan akaun twitter walhal dia tahu dia boleh berkomunikasi dengan saya melalui laman sosial itu dan paling penting, dia boleh tampilkan kepada dunia segala dakwaan dia.

"Itu yang membuatkan saya bertambah sangsi motif dia yang saya kira jelas cuba menegakkan benang yang basah," katanya.

Mengulas kenyataan Mamat Sepah yang mahukan Hazrey berjumpa dengannya untuk memohon maaf, “Tak timbul soal saya perlu meminta maaf pada dia kerana ramai yang tahu apa yang berlaku pada malam itu.”

“Tapi baguslah dia mengambil nasihat saya memohon maaf pada semua tetapi biarlah ia dibuat secara ikhlas dan total supaya orang tahu kita matang dan bijak menangani sesuatu isu.” katanya.

Mengakhiri perbualan itu, Hazrey menasihatkan pelawak itu untuk berhenti berbohong pada diri sendiri kerana ia satu perbuatan memalukan."

Ramai tak faham konsep garis masa twitter. Jadi jika tidak faham, perlu bertanya pada yang tahu yang mana penghantar, yang mana penerima. Aku tak kisah jika nak komen hentam aku sekalipun sebab aku ok jek selagi tak memfitnah dan tidak menimbulkan implikasi undang-undang, aku akan approve komen itu. 

Nasihat aku, sebelum komen, pastikan kita tahu apa yang kita tulis sebelum kena gelak sebab aku juga rajin membalas komen. 

Ya, di sini komen aku moderate. Tapi setakat ni, tak ada lagi komen yang aku halang dari disiarkan.

Dan ohh, satu komen yang sangat menarik perhatian aku di entri terdahulu oleh Izham Ismail. Berikut komennya:


Klik untuk besarkan.

Mamat Sepah tentu ingat Izham Ismail. Dia tentu ingat Iqhamono dan ingat apa yang ditulis pada twitnya pada kedua dua pengguna twitter itu. Harap dia tak amnesia atau buat buat amnesia. 

Ini adalah entri terakhir untuk kisah untuk diteladani -- jangan menipu diri sendiri kerana bercakap benar itu penting untuk diri sendiri. 

"“If you do not tell the truth about yourself you cannot tell it about other people.” - Virgina Woolf.

I rest my case.





 
 

#872: MAMAT SEPAH DAN MURAI DOT COM - HAHAHAHAH.

Aku gelak sungguh sungguh baca tulisan siapa entah kat Murai dot com tu. Kang aku cakap dua dua sampah, sentap pulak kan. Takpe, kita baca dulu ya.

Ni aku paste sikit untuk bahan ketawa kita petang petang ni ya:

"Mengenai status dan foto tersebut, saya hanya copy terus daripada status BlackBerry Mesengger (BBM) yang dihantar seorang artis veteran ke dalam akaun Twitter saya. Saya melakukannya selepas mendapat kesahihan daripada artis tersebut pada lewat malam kelmarin.

"Selepas mengemas kini akaun Twitter saya itu,saya terus tidur dan apabila bangun sahur dan melihat kembali akaun Twitter saya, ramai yang membalas tweet saya itu dan memberitahu bahawa berita itu tidak benar.

"Saya ada meminta maaf kepada beberapa orang yang membalas Twitter saya di atas berita yang tidak benar itu.

"Namun, tidak semena-mena saya ditemplak terus dengan seorang yang menggelarkan dirinya sebagai wartawan bernama Hazrey yang memaki hamun saya kerana tidak mengesahkan berita itu terlebih dahulu sebelum menghantar status tweet tersebut," katanya.

Menurut Mamat , dia bersikap kurang ajar terhadap Hazrey kerana individu tersebut terlebih dahulu memulakan pergaduhan dengan mengeluarkan kata-kata yang tidak beradab.

"Hazrey memarahi saya kerana status saya dengan menyifatkan saya sebagai seorang artis yang bodoh. Siapa sahaja yang dimaki begitu, pasti akan melenting dan hilang sabar, begitu juga saya."

Aku sangat suka Mamat ni. Di blog yang sama, penulis turut meletakkan gambar berikut yang sangat contradict dengan story yang dipapar, oh aku sangat simpati dengan mereka di Murai dot com ni:




Aku petik balik kenyataan dangkal budak ni:

"Namun, tidak semena-mena saya ditemplak terus dengan seorang yang menggelarkan dirinya sebagai wartawan bernama Hazrey yang memaki hamun saya kerana tidak mengesahkan berita itu terlebih dahulu sebelum menghantar status tweet tersebut," katanya.

Masa aku twit tu ada ke aku tulis "Hoi aku ni wartawan.' Hahaha. Kau ni tak betul lah. Imaginasi bercelaru. Hahaha.

Maki hamun? Mana dia twit yang maki hamun tu? Ayat Indah bahasa. sekolah tak abis eh dulu dik? itu adalah ayat aku manakala ayat dari Mamat Sepah adalah kimak la ko ni. Kimak tu bukan maki ? Slanga yang aku faham dan sesiapa pun faham, itu adalah maki. Maka, siapa yang memaki ni? Kau ni betul ke tak ni Mamat?



Aku cuma jumpa twit maki hamun yang ni jek antara kami berdua. Wait, siapa yang maki tu? Kelakar tak mamat sepah ni? Mungkin semasa dia twit tu dia masih mamai baru bangun tidur agaknya. Penat berpuasa.

Sebab tu aku cakap, penulis blog hiburan ni bukan ada kredibiliti. Tiada justifikasi langsung dengan apa yang ditulis. Letak screen grab yang sangat ketara siapa yang maki siapa. Tinggi sungguh akal. Takpe, kita jangan gelak dulu ya.

Manakala ini pula kenyataan kelakar Mamat ni:

Menurut Mamat , dia bersikap kurang ajar terhadap Hazrey kerana individu tersebut terlebih dahulu memulakan pergaduhan dengan mengeluarkan kata-kata yang tidak beradab.

"Hazrey memarahi saya kerana status saya dengan menyifatkan saya sebagai seorang artis yang bodoh. Siapa sahaja yang dimaki begitu, pasti akan melenting dan hilang sabar, begitu juga saya."



Mana maki tu? Mana? Mana yang aku cakap kau bodoh tu? Ke itu pengakuan kau? Kau ni betul ke tak ni?

Dan ini pula kenyataan Mamat ni yang boleh mengundang airmata ketawa gelak:

"Saya tidak mengenali Hazrey. Jika benar dia adalah wartawan, mana perginya etika sebagai wartawan? Mengapa saya dihukum sampai begitu sekali dengan kata-katanya yang tidak beradab?

"Jadi jangan salahkan saya kenapa saya boleh bersikap kurang ajar dan di luar kawalan di dalam laman Twitter itu. Saya harap Hazrey boleh datang sendiri meminta maaf kepada saya dengan tindakannya itu kerana terus-terang, sehingga kini saya tidak dapat memaafkannya lagi.


Hahahahaah, mintak maaf kat kau? Kau betul ke tak ni? Kau nak aku buat apa kat kau? Merangkak mintak maaf kat kau? Hahaha. Kau ni betul ke tak ni?

Aku suka ayat ni - 'datang sendiri meminta maaf kepada saya'. Hahahaha. Hahaha. Kau ni betul ke tak ni? Nanti tak ke kau baraikan muka aku seperti twit kau pada MrKhaidil tu? Kenapa kau nak baraikan muka dia? Kenapa? Kau ni betul ke tak ni?

Ok inilah permohonan maaf saya: Saya dengan ini memohon maaf pada mamat sepah kerana menulis dia nak baraikan muka orang dan cakap kimak iaitu memaki hamun pada saya di mana itulah hakikatnya yang semua orang tahu dan cuba diputarbelitkan oleh Mamat Sepah tetapi tampak lebih sampah. Hahahahahahahahahaha.

Hahahahah.

Kenapa budak Mamat ni tak sebut langsung dia nak baraikan muka orang? Kenapa dia tak sebut langsung mengenainya? Dia cuma sebut aku memaki dia tanpa justifikasi sebaliknya foto di atas memberi penjelasan yang terang terang siapakah yang memaki hamun. Aku simpati kat budak Mamat ni. Dia ni betul ke tidak ni? 

Dan tidakkah kita terasa kita diperbodohkan dan curiga apabila tiada justifikasi langsung terhadap apa yang dikatakan di blog takde kredibiliti itu?


"Untuk tidak mahu kes ini berpanjangan, saya sudah pun menutup akuan Twitter termasuk laman sosial, Facebook," jelasnya lagi.

Bak kata orang tua tua, takut kerana salah. Berani kerana benar. Kenapa kau tutup akaun twitter tu? Supaya takde bukti? Kenapa? Kau ni betul ke tak ni? Kenapa kau tak paste kan segala benda kau dakwa aku maki hamun dan cakap kau bodoh tu? Kenapa? Kau ni betul ke tak ni?

Dan sekali lagi, toksahlah buat lawak umur 10 tahun ya Mamat Sepah. Tak payah. Aku bukan budak 8 tahun.

Kredibiliti kau dah sampah dah. Semua orang boleh baca. Semua orang nampak, tak payah nak pusing cerita nak menegakkan benang yang basah tu. Tak payah. Orang semua lebih cerdik dari kau. Termasuk aku. Aku lebih cerdik tau dari kau. Tu tak cakap kau bodoh tau, tapi aku cakap aku lebih cerdik dari kau. Faham betul betul tu. Kau ni betul ke tak ni?

Hahahahaha..

#871: PELAWAK MAMAT SEPAH TIDAK MELAWAK DENGAN TINGKAHLAKU GANGSTER



Aku sebenarnya kurang kenal siapa Mamat Sepah ni. Aku mintak maaf sebab aku bukan ikut sangat pasal artis Malaysia. Aku kenal Aaron Aziz jek. 

Salah satu sebab aku kenal Aaron sebab dia seorang yang beradab. Tempohari isu Penduduk Tetap yang aku ketengahkan mempersoalkan kenyataan dia, elok jek dia twit aku, elok jek dia mintak nombor telefon aku, elok jek dia bercakap dengan aku, elok jek kami berjumpa, elok jek. Semuanya elok.

Aku ni mudah jatuh cinta dengan manusia yang beradab. Dan Aaron Aziz salah seorang darinya. Aku tak pernah tengok lagi lakonan Aaron, sama ada dalam Ombak Rindu, tak pernah. Aku cuma dengar, baca jek. Dulu semasa dia di Singapura, adalah sekali dua aku tengok di Channel Suria.

Cukup.

Ini kisah mengenai Zed Zaidi yang dikhabarkan secara tidak bertanggungjawab terlibat dalam satu kemalangan melalui laman sosial twitter.

Sebagaimana yang ditulis pada entri terdahulu di sini, twit pertama diterima dari lelaki yang dikatakan seorang pelawak ini - Mamat Sepah. Siapa Mamat Sepah? Serius aku pun tak tahu. Ini foto dia.


Sebaik berita sebenar bahawa ia adalah salah satu adegan drama/filem yang yang dilakonkan Presiden Seniman, Zed Zaidi, banyak pihak membidas pelawak ini kerana menyebarkan berita tidak tepat. 

Lantaran komen dari pengguna twitter itu, ia mengundang pelbagai reaksi kurang menyenangkan dari lelaki yang dikatakan pelawak ini. 

Petang tadi, Mamat Sepah sebenarnya sudah mula menggunakan jawapan keterlaluan terhadap pengguna twitter yang menegur sikapnya.

Antara twit yang ditulis Mamat Sepah termasuk "aku cuma bagitahu apa yang artis suruh, pastu semua salahkan aku." itu antara yang ditulis Mamat Sepah petang semalam (Rabu).


Bagi tidak mengeruhkan keadaan, aku ada mencadangkan cara menjernihkan keadaan namun tidak menerima sebarang jawapan dari lelaki ini. Lihat twit kira-kira jam 6.25 petang semalam di atas.

Pada aku, jika benar lelaki ini seorang artis, dia mempunyai satu tanggungjawab besar dan jika melakukan kekhilafan, perkara paling mudah ialah meminta maaf seperti: "Maaf saya berniat baik terhadap seorang sahabat dan maaf jika ia maklumat yang salah." 14 perkataan sahaja namun tinggi nilainya.

Mungkin, mungkin ia boleh ditambah sedikit, yelah sesuai dengan bulan yang mulia ini, dilengkapkan dengan ayat: "Yang baik itu datang dari Allah SWT, yang buruk yang terkhilaf itu dari saya. Maafkan saya." Ya Allah, tentu sekali ramai yang memaafkan dia malah menganggap dia seorang mangsa yang dipermainkan rakan artis.

Tentu ia lebih mengundang simpati pada artis ini dari dibidas pelbagai pihak.

Namun, sebaliknya berlaku.


Lihat sendiri jawapan yang diberikan lelaki ini.

Ya, aku pun tidak terlepas dari cacian Mamat Sepah apabila aku menegur cara dia membalas twit ala samseng. Seriously, betul ke dia ni pelawak atau seorang gangster?

Aku tertarik dengan salah satu balasan twit Mamat Sepah berikut:

Pada aku yang ada sedikit ilmu undang-undang, aku amat berharap @MrKhaidil ini akan membuat laporan polis terhadap kata-kata yang boleh dianggap ugutan ini kerana ada unsur mencederakan.

Mungkin ugutan ini boleh disiasat kerana ia sesuatu yang menggusarkan kerana ia turut mendakwa mudah mendapatkan maklumat mengenai pengguna twitter maka ia sekaligus boleh dianggap sebagai ancaman terhadap pengguna twitter itu.

Mungkin kes boleh disiasat mengikut Seksyen 507, Kanun Keseksaan iaitu kesalahan menakutkan secara jenayah dengan jalan perhubungan sembunyi nama di mana jika sabit kesalahan boleh dipenjara sehingga dua tahun.

Kalau tepat pengetahuan aku, ugutan seumpama ini adalah arrestable offence dan jika penguna twitter itu merasakan dirinya terancam berikutan ugutan itu termasuk dakwaan pelawak itu boleh mendapatkan maklumat mengenai pengguna twitter itu.

Aku pelik dengan sikap artis kita. Adakah artis seumpama ini yang perlu diminati? Mereka mempunyai akses yang luas dengan masyarakat kerana dikenali maka tanggungjawab dalam diri mereka perlu lebih tinggi dan ia, tidak dinafikan menuntut kita untuk bersikap lebih bersabar. Itulah harganya untuk menjadi artis. Bukan mudah.

Apakah Mamat Sepah akan memberi alasan - saya terlalu marah pada masa itu? Saya cuma paste apa yang rakan artis suruh? 

Aku tetap merasakan episod ini mudah selesai jika Mamat Sepah lebih bertanggungjawab dan bertindak meminta maaf terhadap apa yang sudah berlaku sebaliknya dia bertindak mengeluarkan kata-kata kurang matang termasuk memaki hamun.

Mungkin Mamat Sepah tak pernah mendengar Ular Menyusur Akar Takkan Hilang Bisanya. Tak jatuh maruah dia kalau dia mohon maaf. Tak terkikis nyawa dia kalau dia minta maaf. Tak hilang duit dia kalau dia minta maaf. Tak.

Dan aku tak rasakan perbuatan seperti ini adalah lawak. Tetapi, Mamat Sepah itu sendiri adalah lawak berikutan perbuatan kurang matang dan seperti samseng.

Permohonan maaf adalah sangat mahal bagi lelaki ini tetapi untuk membaraikan muka orang, sangat murah harganya. 






Wednesday, July 25, 2012

#870: DRAMA ZED ZAIDI SELEPAS DRAMA PERMIT.



Ya, kecoh malam tadi ketika korang sedang seronok dibuai mimpi dapat kereta baru.

Ini kisah Zed Zaidi.


Opps, salah gambar. Sori sori. Dah subuh subuh ni selalu salah klik, pastu takleh remove pulak. Kebetulan google gambar Zed Zaidi keluar gambar orang pegang piala pulak. Sori sori. Yang baik dari Allah, yang buruk itu dari saya. Maafkan saya.


Ok ni baru betul. Alah kacaknya. Cair ai.

Ini kisah awal pagi tadi.

Jam 1.20 pagi tadi, pelakon komedi mamat sepah menghantar twit berikut:


Baca betul-betul ya. Ya, itulah yang ditulis Mamat Sepah. Dia twit: "Zed Zaidi xcident, doakan beliau selamat. amin ~ info Ruthle Adam."

213 pengguna twitter melakukan Retweet manakala 3 orang menjadikan twit mengenai accident ini sebagai favourite. Ya, ia sesuatu yang besar maka haruslah digemari (favourite). Aku simpati pada mereka. Baca lagi.

Lanjutan dari twit ini, ia menimbulkan sedikit huru-hara terutama di kalangan penulis hiburan. Antaranya termasuk seorang editor blog hiburan terkemuka yang hanya ingin dikenali sebagai SultanMuzaffar (bukan nama sebenar) yang terpaksa bangkit dari keenakan tidur dan mencari pengesahan kejadian itu. 

Aku simpati pada Sultan Muzaffar (bukan nama sebenar).


Boleh tahan teruk ni. Siap pakai neck support. Ia lazimnya dipakai apabila mangsa kemalangan dipercayai mengalami kecederaan di bahagian leher, bagi mengelakkan ia lebih parah. Tengok tu Zed Zaidi terkulai layu.

Presiden Seniman ini yang pernah menjadi tumpuan media tak lama dulu berikutan kenyataannya terhadap artis luar yang turut diibaratkan seperti pembantu rumah turut menerima pelbagai doa dan simpati dari pengguna twitter.

Ia turut mencetuskan satu trending topic #PrayForZedZaidi di laman sosial itu.


Aku cuba untuk memberi penjelasan terhadap "Why is this topic trending?" tetapi gagal. Yelah, Zed Zaidi ialah Presiden satu pertubuhan penggiat seni negara ini, mestilah kena beritahu kat twitter siapa dia. Untung sabut masuk TMZ.

Apapun, aku tidak melakukan RT kerana selagi tiada pengesahan dari pihak berkuasa, aku memang tak yakin langsung apa yang di twit di laman sosial itu.

Empat minit selepas twit itu dihantar, di RT dan TURUT di favourite kan oleh mereka yang menggemari twit mengenai kemalangan itu, Datuk Shah Reza menghantar twit berikut:



Bacalah sendiri. 

Entah gerak hati aku awal pagi tadi, aku memang kurang yakin sikit dengan twit mamat sepah itu. Sedikit sampah sebenarnya.

Malangnya, twit Datuk Shah Reza ini, berbanding 213 RT dari twit pertama oleh mamat sepah, hanya 21 manusia sahaja yang RT. Itu pun kita tak tahu adakah 21 manusia itu adalah dari kumpulan 213 manusia tadi. 

Ohh jangan lupa 3 penggemar yang menjadikan twit mamat sepah itu sebagai favourite. Mesti mereka kecewa dengan hidup mereka kalau tahu kisah sebenar.

Ramai orang marah awal pagi tadi. Apa tidaknya, topik itu siap trending. Dan aku tak nampak langsung twit ralat dari mamat sepah. 

Pada pandangan aku, ia adalah satu perbuatan yang TIDAK BERTANGGUNGJAWAB. Ini soal nyawa manusia. Esok lusa, kalau betul-betul accident, adakah orang akan percaya lagi?

Siapa punya angkara menyebarkan maklumat palsu yang memualkan dan sememangnya budak belum bersunat lebih matang dari mereka.

Dan jika ia gimik nak popularkan diri, ia juga satu perbuatan tidak berakal. Sangat tidak berakal. Ia termasuk mamat sepah yang tidak bertanggungjawab itu. Sehingga jam 4.19 pagi, tiada langsung pembetulan atau penjelasan dari mamat sepah menyebarkan twit sampah seperti itu.

Zed Zaidi pula sebagai seorang pemimpin kepada pertubuhan penggiat seni, perlulah lebih bertanggungjawab dan tunjukkan teladan jika mahu dihormati. Jika anda tak tahu langsung mengenai penyebaran maklumat bodoh seperti itu, anda perlu bertindak terhadap mereka yang terlibat dan bersihkan nama anda secara terbuka.

Seriously, jika ia sekadar gurauan, ia langsung tak lawak. How can we take you seriously if you or people around you can make fun of your life? Aku sangat pelik dan mual.

Maka, aku turut cadangkan satu hashtag sebab bengang tengok ramai yang tak bersalah diperbodohkan disebalik simpati mereka yang mempercayai berita itu adalah benar walhal lawak bodoh yang sangat bodoh dan langsung tak matang bagai budak tak sunat lagi. 







Tuesday, July 24, 2012

#869: AYAH.




Aku tahu, bingkisan ini tak sehebat pengantin muda. Tak semeriah paluan kompang diiringi warna warni bunga manggar.

Aku sengaja letakkan video ini. 

Kita kadangkala lupa akan ayah kita. Kita lupa keringat ayah. Kita lupa perit jerih ayah.

Jari jemari ayah yang kasar itu berapa kali kita genggam? Berapa kali kita usap sungguh-sungguh?

Sesekali kita teringat. Kenapa tak selalu? Sihatkah ayah? Berapa kali dalam sehari ayah akan ingat akan kita? Berapa kali pula ingatan kita berpalit pada ayah?

Sepanjang kita dibesarkan, apa sahaja yang kita mahu, diadakan. 

Tatkala dia masih hidup, berapa kali kita sedekahkan Alfatihah dan doa untuk dia?

Renung dalam dalam wajah ayah tika dia tidur. Dialah lelaki yang berpanglima di hati tika kita kecil. Dialah tempat kita mengadu.

Lihat raut wajahnya. Tika dia sakit, mampukah kita melakukan pengorbanan sebaiknya ketika kita kecil dulu? Dikendongnya kita ke klinik, didukungnya tika kita lelap, dibuaikannya tika kita menangis.

Masih kuatkah kaki ayah? Masih mampukah ayah mengerah kederat tak seberapanya itu mencari sesuap nasi walhal anak anak sudah berjaya? 

Pernahkah kita mendengar ayah meminta-minta sebagaimana kita merengek rengek tika kecil dahulu meminta dibelikan sesuatu? 

Ayah mungkin jauh. Lebih jauh kalau hati kita berjauhan dari ayah.

Berapa kali kita dakap sekuat hati ayah sebagaimana ayah dakap kita kemas-kemas tika kita kecil dulu, tika kita menangis mahukan ayah?

Apakah ayah tidak mahukan kita pabila kita sudah dewasa ini? Pernahkah kita bertanya? Pernahkah?

Ayah menangis ingatkan kita, tapi pernahkah kita menitiskan airmata kita tatkala kita ingatkan dia?

Ayah selalu bertanya khabar. Kau sihat? Tapi kita berat menanyakan khabar ayah. Setiap sen untuk panggilan itu terlalu mahal untuk kita. Cukuplah seminggu sekali. Mungkin itu detik hati kita.

Ayah tak mahu wang ringgit semata-mata walau itu sikit sikit kalau tak banyak, dapatlah untuk sesuap dua nasi untuk tubuh yang dimamah usia itu. 

Ayah mahukan anak-anaknya. 

Tika kita gembira bersama rakan terbentang segala hidangan, apakah yang dijamah ayah di rumah sana?

Tika kita tersenyum lebar dapat baju baru untuk raya nanti, apakah baju untuk ayah nanti?

Tak perlu tunggu Syawal. Ayah mungkin tiada Syawal nanti, kita pun tak mampu menduga. Ayah tak pernah menunggu Syawal untuk anaknya.

Ingatlah akan ayah. Ayah menunggu untuk mendengar suara anaknya. Suara anaknya - katakan pada ayah - rindu padanya, mahu pulang memeluk ayah.

Saya rindu ayah.





Monday, July 23, 2012

#868: PENGANTIN 16 DAN 14 TAHUN.






Sebentar tadi, aku ternampak link di twitter mengenai perkahwinan pasangan berusia 16 dan 14 tahun.

Pada mulanya aku fikirkan ia berlaku di negara lain, mungkin di India.

Alangkah terkejutnya pengantin lelaki berusia 16 tahun dan perempuan berusia 14 tahun berlangsung di Pahang.

Aku sedikit pening kepala dengan gerakan kamera merakamkan hari SANGAT BERSEJARAH ini.

Pelbagai reaksi di laman twitter termasuk dari beberapa rakan seperti:

@_Acat: @Hazrey tahu tak tahu tu one thing. spm tak habis lagi. pmr pun sama for the girl. how la? @leenbakar

@yanayeay: @Hazrey wah. Saye dah 25 masih tak kawen2.

Pada aku, apa yang remaja berusia 14 tahun tahu mengenai perkahwinan?  Adakah mereka masih menuntut? Jika gadis ini masih menuntut, bagaimana nanti jika dia mengandung? Apakah mesej yang disampaikan kepada rakan rakan?

Manakala si lelaki, baru berusia 16 tahun atau jika masih dibangku sekolah, sedang menuntut di Tingkatan Empat.

Apakah justifikasi kepada keputusan ini? Adakah kita menggunakan mengelak maksiat sebagai justifikasinya?

Tidakkah kita merasakan mereka masih lagi terlalu mentah untuk mendirikan rumahtangga?

Apakah reaksi anda?






#867: MENGAPA NAJWA LATIF SINONIM DENGAN HARI RAYA.







 
Ke hadapan adik Najwa yang kami sentiasa sokong sepenuh hati:

Raya semakin hampir. Puasa pun sudah memasuki hari ketiga dah. Harap adik berada dalam keadaan sihat dan didoakan adik sentiasa dalam lindungan Allah SWT.

Adik, adik jangan marah kat saya tau. Saya tetap merasakan adik berpakaian melangkaui usia adik yang masih muda itu. Sedih dik. Adik nak tahu, saya ada tonton Cinta Muka Buku adik di Astro dan saya buat kesimpulan - macam mana kakak adik bernama Ika nak bagi nasihat tentang fesyen kalau fesyen dia sendiri pun mengundang titisan airmata berdarah?

Kakak adik yang bernama Ika tu janganlah marah-marah. Tak comel kalau marah marah tau.Saya tetap kata, saya suka lagu Kosong tu.

Saya tahu adik mahu berpakaian apa yang selesa. Tapi dik, fesyen yang adik pakai seperti blazer tu macam nak masuk karaoke shopping complex tau dik. Biasanya karaoke shopping complex ni hadiah first RM300 dengan piala bolasepak. Saya ngilu tengok. Adik artis. Saya penonton. Penonton kenalah cuit sikit ya dik.

Adik, raya mungkin lambat lagi tapi biarlah saya mohon maaf zahir dan batin jika ada terkasar bahasa yang mungkin sekali membangkitkan rasa kosong dalam diri adik.

Apapun, saya akan terus menyokong lagu lagu adik seperti Kosong. Lagu itu sungguh sesuai dengan jiwa saya bila tengok gambar adik.

Akhirkata, harap Raya tahun ini adik tak membazir order langsir. Selamat Menyambut Ramadan dan Selamat Hari Raya dik. Sampaikan salam pada Ika ya.



Comel adik masa Anugerah Skrin ni. Teringat cerita P Ramlee, yang karektor apek tu.

#866: ENTRY PALING PANJANG.

Paling Panjang.































Itu jek. Terima kasih baca.

Tuesday, July 17, 2012

#865: LUMBA LARI TAK BOLEH NGELAT TAU !

Hujung minggu lalu, aku bersama Mazidulakmal Sidik serta krew Majalah 3 bertandang ke Kampung Pasir Puteh, Pasir Gudang, Johor Bahru.

Ia adalah untuk rakaman salah satu segmen dokumentari itu mengenai persiapan Ramadan yang bakal menjengah Sabtu ini, Insyaallah.

Sememangnya aku sangat suka ke kampung. Di sini kita dapat melihat pelbagai gelagat anak kecil tanpa menggengam PSP, tangan telefon bimbit di tangan. Tak janggal buat mereka berkaki ayam bermain di atas padang tanpa rasa sakit terpijak kerikil kecil.

Anak kampung lasak. Kalau hujung minggu, sudah siap siap dalam benak mereka apa yang mahu dilakukan apatah lagi di Kampung Pasir Puteh ini, Ketua Kampungnya, Haji Bachok sangat prihatin dengan keperluan masyarakat termasuk memastikan - disediakan satu padang untuk kegunaan riadah semua.

Di padang inilah segalanya berlaku. Segalanya tererat. Segalanya dipahat menjadi memori pabila dewasa kelak.

"Rizal, kau ingat tak dulu kita main lumba lari, si Hasan main ngelat, dia lari dulu," mungkin itu akan diucap 10 atau 20 tahun lagi diselangi gelak ketawa pabila kanak-kanak yang menjadikan padang berumput di kampung itu medan bersaing, siapa terpantas.

Itu memori yang tak boleh dijual beli. Itu memori yang tidak boleh diperolehi hanya sekadar menggenggam PSP di tangan.

Tak perlu pingat. Tak perlu kasut. Tak perlu tuala bersedia di tepi padang. Cukup lengan baju menyeka peluh nanti.

"A'ahlah si Hasan selalu ngelat, dia lari dulu. Dahlah kerek taknak pakai pampers lagi," mungkin itu ayat disambut Halim, rakan Rizal.

Terpancar wajah mereka kegembiraan tak terhingga. Apatah lagi tika berlari mengejar. Mereka tak mengejar apa yang kita kejar. Mereka tak mengejar kebendaan. Mereka tak membanting tulang mengerah sepenuh kederat mengejar status kehebatan. Tidak. Mereka hanya mengejar kemenangan. Kemenangan tanpa sebarang hadiah kebendaan. Rasa bangga cukup bernilai buat kanak-kanak ini. Menang tanpa dijanji komputer riba. Tanpa blackberry terbaru. Tak perlu.

Dengan selipar disisipkan pada tapak tangan, kanak-kanak ini berlari bersungguh sungguh bagai mengejar bintang. Bintang di depan mereka adalah tempat pertama. Cukup.

Aku sempat menekan butang kamera mengabadikan detik detik itu. Tampak gembira kanak-kanak ini. Tanpa herut, tanpa kerut. Gelak mereka bagai penawar mata yang memandang. Indah pemandangan itu. Tak boleh dijual beli.

Gelagat anak-anak kecil terutama yang 'mengelat' mengundang ketawa kami dan aku sempat potretkan semua ini melalui lensa kecilku.

 Klik pada gambar untuk versi besar.

Lihatlah si kecil berbaju merah tu. Bukan main melenggang mak limah ya kau.

Di foto pertama, tampak betul ngelat dia.

Dia olok-olok berjalan kononnya nak pergi kedai agaknya.

Bukan main lenggang bang Atan tu tau.

Apapun, bagi mengaburi lawan, dia berpakaian kemas. Kaki baju tersisip kemas dalam seluar ok! Macam nak pergi interview kerja pun ada tu. Mengeyam betul !

"Itew ak akai pampers agi aww," mungkin itu kata dia tika mula-mula mahu menyertai rakan yang lebih tua darinya. (Kita tak pakai pampers lagi tau).

Kecik kecik cili padi dia ni. Tubuh kecil tapi akal panjang. Walhal yang lain sibuk di garisan pemula, dia sudah melepasi lima enam kaki di depan. Dia pun tahu, lumba yang ini tak ada pengadil, tak ada hakim. Dia boleh ngelat sikit.

"Aloh, itew dak cik kan. Itew ari epan ahh ulu," agaknya itu terucap kalau dikata mengelat.  (alah, kita budak kecik kan, kita larilah depan dulu).

Di foto ketiga, dia masih lagi berlenggang nak pergi kedai mak suruh beli santan nak buat bubur kacang durian petang nanti.

Pandai betul dia camouflage. Bijak betul. Yelah, dah pandai kencing sendiri kat tandas kan. Dah pandai cuci bird bird sendiri. Mestilah pandai.

Akhirnya, bila dah terdengar jeritan di belakang kuat, langsung hilang kisah dia nak pergi kedai beli santan, hilang kisah mak nak buat bubur kacang durian petang nanti. Pandai dia ni.  Rasa nak jentik bird bird dia. Akit ahhh acikkkk. Akit ahh. Akap kat mak.



Aku yakin, si kecil akal panjang pulang dengan senyuman melebar. Ngelat tak ngelat, dia tetap menang. Itu lebih penting. 

"Mak mak, itew enang umba ari tau!! Aju ashuk alam tak kuar pun tau," mungkin itu luahan si kecil tu nanti pabila tiba di muka pintu rumah disambut mata ibunya yang besar sebab badan bau hari, dikepam peluh. Busuk.

Tapi itulah pengalaman yang mahu kita semua rasai.

Kalau ditanya, aku setuju kawasan perumahan perlu ada sekurang-kurangnya satu padang buat kanak-kanak membesar bersama rakan-rakan. Biar mereka bersosial dalam dunia mereka. Biar mereka merasai indahnya ada kawan yang akan tewas di padang, biar mereka merasai menjadi jaguh kampung. 

Biar mereka merasai luka di lengan, luka di lutut supaya mereka lebih lasak dan tak lembik akan lambaian mereka pabila mereka dewasa kelak. Biar mereka menangis diejek rakan sepermainan. Esok lusa datang balik. 

Yang kita si mak ayah, jangan campur, jangan berpihak. Biar mereka selesaikan sendiri. Tapi nasihatkan jangan sampai berkasar-kasaran. Gunakan keutuhan persahabatan selama ini untuk menyelesaikan akan sengketa. 

Satu perselisihan kecil tak boleh menutup segala kegembiraan bersama selama mereka membesar, ingatkan mereka itu.

Itu semua indah. Bukan bercucuk tanam di Facebook dari pagi sampai ke petang, petang sampai ke malam, malam menjengah subuh. Alahai, orang tua pun sekarang lebih banyak bercucuk tanam di Facebook. 

Sedih jika tiada padang. Sedih jika tak dapat lihat wajah anak-anak kecil berlari ke sana ke sini di laman berumput, bergelak ketawa, bergelumang lasak. Berlari pulang menangis kerana kalah berlari di padang sebab si atan kecik main ngelat. Tak sama menggunakan kederat dan duduk mengadap komputer mahupun PSP.

Apapun, kami sangat teruja untuk kembali semula ke Kampung Pasir Puteh, Pasir Gudang dek keramahan penduduk tak kira usia terutama Ketua Kampungnya, Haji Bachok. Orang tua ni memang aku kenali seorang yang ramah. Kadangkala kita terpaksa bergaduh dengan dia disebabkan setiap jam bersama dengan dia, mahu buncit perut dijamu makanan pelbagai !!

Mahu tak mahu, masam wajah dia kalau kita menolak. Padahnya? Perut mengelembung, kelopak mata bagai digam-gam !

Dan usaha Haji Bachok mengekalkan padang ini harus diberi pujian. Aku gembira melihat kanak-kanak itu. Isteriku pun tika aku sibuk membelek setiap petikan lensa, turut tergelak melihat airmuka kanak-kanak itu semua. Kalau ditenung betul betul, kita akan rasa bahagianya mereka. 

Apapun, lihatlah foto tu semua, dan bak kata blog gosip - enjoice !!





Monday, July 16, 2012

DISCLAIMER FOR THE IDIOTS.

Dear idiots and faggots, if you think you can win a fight over internet, you are at the right place. Altho, I am NOT writing to represent any of my employers, you may at any time throw your tantrum here and be willingly ready to be eaten by us. If you know the law better, leave defamation comments because I am not gonna be fucking responsible of your acts here. If you feel offended of my writings, you are a faggot. And you listen to Justin Bieber rite? Ok, you are a faggot.