Sunday, May 27, 2012

#854: PERHAMBAAN KANAK-KANAK? TAK APALAH.

Kisah ni kisah lapuk. Kisah yang dah tak diambil pusing, tak diambil serius oleh memana pihak.

Lihat resit di bawah ini. Anda pasti pernah lihat.

Pix from Mazidulakmal.com


Pada tahun 2007, Mazidulakmal Sidik yang bertindak sebagai Penerbit Eksekutif program 360 memberi assignment pada aku untuk mendapatkan story mengenai kanak-kanak yang dipergunakan untuk membuat 'jualan amal' di lokasi orang ramai. 

Aku berjaya menjejaki sekumpulan kanak-kanak di R&R Machap ke arah Selatan yang sedang elok berkongsi makanan bungkus sesama mereka. Perlahan-lahan aku mendekati mereka. 

Aku terkejut apabila mendapati mereka berusia antara 11 tahun hingga 15 tahun.

Semuanya perempuan, bertudung dan wajah mereka tampak keletihan.

Aku yakin ramai menonton episod itu. 

Jika tidak, ringkasnya, mereka diarah membuat jualan amal kepada pengguna R&R itu dari jam 8 pagi dan ketika aku berjaya menemui mereka, jam sudah melewati 10 malam.

Kita bekerja 8 jam sehari. Kita yang dewasa. Itupun kita sudah mengeluh keletihan. Pinggang sakit, mata pedih walhal dari 8jam kita bekerja, 5 jam kita dok sibuk update status facebook dan twitter.

Cerita ini adalah cerita basi. Lebih basi dari pelbagai cerita atau isu lain. Lebih basi dari minum air susu di sekolah dan sakit perut.

Kami sudah buat, Harian Metro pun sudah buat. Aku pasti paper lain buat sudah mengungkap kisah ini.

Ini catatan dari blog Mazidul pada 7 Mac 2010. Dua tahun lalu.

Untuk rekod, pada Januari 2007, Jabatan Agama Islam Kedah, JAIK mengarahkan pusat tahfiz itu ditutup kerana memaksa pelajar menjual barangan (baca: mengeksploitasi kanak-kanak) di pelbagai lokasi. Namun selepas 3 tahun pusat tahfiz tebabit masih beroperasi sehingga ke saat ini.

Kebanyakan daripada pelajar dikatakan anak yatim atau anak golongan miskin. Saya melihat kegiatan mereka menjual barangan secara terbuka selama ini menghasilkan suasana menang-menang. Pelajar berpeluang untuk belajar manakala pihak sekolah mampu beroperasi dibiayai dana dikumpul pelajar. Dilaporkan, pusat tahfiz itu tidak mendapat bantuan kewangan pihak kerajaan.

Pun begitu ada pihak berhujah, apakah kaedah diguna pusat tahfiz mengajar pelajar terbabit jika purata 3 hari seminggu mereka berada jauh dari lokasi pembelajaran? Pusat tahfiz di Kedah, mereka membuat ‘jualan amal’ di Damansara, Petaling Jaya, Selangor, contohnya. Namun majoriti pelajar ditemui mendakwa melakukan jualan terbabit secara sukarela dan kegiatan itu diketahui keluarga.

Itu kisah 2010. Lagi yang ditulis Mazidul:

Terbaharu, Jam 6.20 petang tadi saya menghubungi Ketua Penolong Pengarah Bahagian Pelajaran Majlis Agama Islam Kedah, MAIK Sheikh Ismi Anuar.

“Baharu-baharu ini Jabatan Kebajikan Masyarakat, JKM Kedah mengadakan perjumpaan dengan pihak sekolah. JKM boleh melaksanakan tindakan kerana pusat terbabit mengeksplotasi kanak-kanak. Tengoklah mungkin MAIK akan dipanggil berbincang sekali,” ujar beliau.

Yelah, mungkin JKM pelupa. Mungkin tak boleh claim overtime untuk kerja lebih sikit. Mungkinlah jugak kan. Kita tak tahu apa masalah diaorang tu. Mungkin juga takde orang nak ambik anak balik sekolah, pastu nak hantar anak mengaji.

Lagipun, aku terpikir mungkin tak ada undang-undang di Malaysia ini untuk melindungi kanak-kanak tak bersalah ini?

Malam semalam, aku memandu di sekitar Taman Perling, Johor Bahru dan ketika mengambil satu selekoh aku ternampak seorang kanak-kanak bersongkok sedang duduk di bahu jalan. Aku sangat yakin dia sedang melakukan 'jualan amal' atau mengikut terma aku, sedang diperhambakan oleh sekolah pondok yang bertopengkan pusat tahfiz.

Aku tak sempat untuk berhenti. Sampai sekarang aku masih terbayang wajah budak lelaki itu yang aku kira berusia dalam lingkungan 11 atau 12 tahun.

Cuba lihat anak anda yang berusia 11 dan 12 tahun. Lihat wajah mereka ketika mereka sedang tidur. 

Lihat dalam dalam wajah mereka. Mereka tentu penat. Penat menikmati waktu kanak-kanak mereka.

Penat menikmati keselesaan di bawah bumbung tak perlu berpanas, berhujan, berdiri berjam jam, berlapar.

Mereka datang dari keluarga susah, ada pula anak yatim.

Ayah dah takde. Ibu hantar ke sekolah pondok suruh belajar. Ibu susah, terpaksa kerja.

Masuk ke sekolah, dia diperhambakan atas nama agama, atas nama sunnah.

Anak anak kita? Masih lagi dapat bermanja dengan ayah, abah.

Apa salah anak yatim ni diperhambakan? Apa salah mereka? Apa dosa mereka? Sebab ayah dah mati, mereka boleh diperlakukan begitu? Sebab ayah dah tak ada, ada lelaki dewasa yang digelar ustaz boleh pergunakan mereka?

Apa salah anak anak keluarga susah ini? Adakah mereka melakukan jualan amal ini dapat mendidik mereka hingga menjadi seorang hafiz?

Anak-anak kita bangkit dari tilam yang empuk, bantal yang lembut. 

Mereka tidur di mana? Bagaimana mereka tidur? Sudahlah anak yatim, mereka diperhambakan begitu.

Anak-anak kita bangkit dari tilam yang empuk, terus memikirkan bagaimana nak habiskan hari itu dengan segala macam permainan yang sudah tersedia. 

Anak yatim dan anak-anak orang susah tu semua pula memikirkan berapa banyak jualan yang dapat dibuat. Pasti mereka mahu 'ustaz' mereka gembira.

Tak apalah, mereka tu bukan anak kita kan. Tak apalah jika 'Ustaz' yang menghantar mereka ke R&R, ke stesen minyak, ke medan selera membekalkan mereka wang RM5 untuk mengisi perut sepanjang hari.

Tak apalah jika anak anak yatim, anak anak orang susah tu semua berdiri berjam jam, tika letih duduk di bahu jalan menghidu asap kereta, menghidu habuk jalan.

Tak apalah jika anak anak yatim, anak anak orang susah tu semua terpaksa memujuk dengan wajah keletihan mereka untuk memastikan barangan yang dibawa dapat dijual.

Tak apalah, beg yang digalas anak anak yatim, anak anak orang susah tu semua bukan berisi buku tetapi berisi jus berasaskan madu, air zam zam, herba dan minyak urut didakwa mampu mengubati pelbagai penyakit.

Tak apalah jika anak anak yatim dan anak anak orang susah tu semua menggalas beg berisi kitab bukan untuk mereka mentelaah tetapi untuk dijual.

Tak apalah. 

Lagipun mereka belum cukup umur untuk mengundi. Mereka tak ada bebanan politik jika tidak dibantu. Tak apalah.

Tak apalah. Biarkanlah.

Harap Akta Kanak-Kanak 2001 dapat dimansuhkan dengan segera supaya pihak terbabit tak rasa bersalah sebab - tak apalah kalau tak ada akta ni, bukan selalu pakai pun, macam membazir pulak.





Monday, May 21, 2012

#853: PERSALINAN PERKAHWINAN MARK ZUCKERBERG BERNILAI RM7.2 JUTA !!






Kos persalinan perkahwinan bilionair Facebook, Mark Zuckerberg, 28 tahun, dilaporkan bernilai RM7.2 juta!!

Ia belum lagi kos sewaan dewan bagi majlis persandingan Mark Zuckerberg dengan gadis pilihannya, Priscilla Chan yang dikatakan berjumlah ratusan ribu ringgit!!

Priscilla Chan dikatakan mengenakan set persalinan yang ditaja selepas Mark Zuckerberg meletakkan status di facebook - "Mencari Sponsor" dan berpusu-pusulah penaja mahu menumpang kasih akan kegemilangan meminjamkan produk mereka dengan syarat ia dipulangkan selepas majlis mereka.

Gaun yang dipinjamkan bertatah mutiara lengkap dengan set barang kemas dan kasut yang kesemuanya bernilai RM7.2 juta! 

Mark Zuckerberg ketika datang ke pejabat sebuah akhbar tempatan bagi menghantar kad jemputan berkata:

"Saya harap semua wartawan dapat sama-sama meraikan hari bahagia saya ini kerana taknak ada kolum penulis hiburan cerca saya sebab lupa nak jemput dia," katanya dalam nada riang.

Ketika majlis pertunangan Zuckerberg yang dikatakan bernilai RM5juta sebelum ini, dia terlupa untuk menjemput wartawan hiburan lantas ia menjadi bahan cercaan mengatakan Mark Zuckerberg lupa daratan, tak sekolah, budak tak sunat, muka tak mandi pagi dan pelbagai lagi walaupun dia mendakwa - dia bukan tak mahu jemput, tetapi majlis pertunangannya dibuat masa cuti Raya.

"Saya tak mahu ganggu cuti raya wartawan hiburan, takut kalau saya jemput, saya kena cerca jugak," katanya dalam nada sedikit sayu.

Apabila tidak dijemput, wartawan hiburan turut membalas dendam dengan menulis dalam kolum mereka, majlis pertunangan Mark Zuckerberg hambar, takde class, solekan teruk, cincin murah, walhal lelaki bilionair itu melantik juruperunding perkahwinan paling vass dan terkenal bagi mengendalikan majlis pertunangan itu agar tampak hebat dan menakjubkan mengalahkan majlis perkahwinan.

Zuckerberg sememangnya mahu sentiasa setanding dengan artis-artis lain dengan membelanjakan wang begitu banyak untuk majlis pertunangan dan ia dikatakan turut diserikan dengan pertunjukan bunga api, sculptured balloons dan persembahan magis. 

Berbalik kepada majlis perkahwinan Mark Zuckerberg, ia bukan lagi majlis perkahwinan sebenarnya tetapi bagai satu acara kerana pihak media terpaksa memetik statement dari 'penganjur' dan bukan mak pengantin yang lazimnya dilakukan sebelum ini. 

Menurut penganjur, cita-cita mereka adalah untuk mengadakan Wedding of The Year maka rumah Mark Zuckerberg di Palo Alto, California dibalut sampai bumbung dengan hiasan bunga hidup, manakala Priscilla mengenakan pakaian berikut:

Dua persalinan iaitu setiap satu bernilai RM500,000 tajaan satu kedai emas di Pontian, ketika majlis persandingan.
  1. Dua set barang kemas bernilai RM2.8 juta setiap satu merangkumi anting-anting, gelang tangan, cincin dan tiara.
  2. Dua pasang kasut rekaan khas kedai kasut Pertama Complex bertatah berlian yang dianggarkan bernilai RM300,000 sepasang.
Fuh, gila mahal tu. Kau hado?

Mark Zuckerberg ketika ditanya bagaimanapun enggan menyatakan sama ada dia turut menjemput chef terkenal kerana menurut sumber, dia khuatir Chef terbabit akan menghantar twitter "majlis menelan belanja RM12 juta tapi pengantin sebagai peragawan dan peragawati jek."

Tetapi sumber-sumber penganjur mendakwa Mark Zuckerberg sudahpun mengatur untuk menghantar berkat kepada Chef berkenaan sebagaimana budaya orang kahwin. Dalca lebih dikatakan turut diberi.


Dengar khabarnya juga, sebuah Muzium turut berminat untuk mempamerkan pakaian isteri Zuckerberg bagi menarik perhatian pengunjung yang semakin kurang datang ke muzium kerana pengaruh Facebook.

Sumber turut menambah, Priscilla dikatakan menerima hantaran mewah berupa sebuah banglo bernilai RM5 juta. 

Bagaimanapun, media agak kecewa kerana Priscilla tidak mengenakan gaun perkahwinan yang menampakkan belahan buah dada dan bergambar tunduk untuk dikongsi bersama peminat. 

Oh, Priscilla turut dikatakan menerima sebuah kereta rekaan British, iaitu Mini Cooper biarpun mengharapkan Zuckerberg membelikan dia sebuah kereta Audi TT.

Sebaik foto perkahwinan Priscilla dan Mark Zuckerberg disiarkan di internet, ramai mendakwa itu bukan Mark Zuckerberg tetapi Aidid Marcello yang bertugas di TV3.

Syella, eh Priscilla menafikan sekeras-kerasnya dakwaan itu. 

Priscilla Chan mengadakan majlis perkahwinan tanpa pengetahuan media kerana menghormati permintaan suaminya. Lagipun dia masih kecil hati kerana ada media menuduh Mark Zuckerberg tak sunat.

Namun, dengar khabar, sebuah televisyen satelit sedang memujuk kedua mereka untuk membenarkan siaran live diadakan termasuk melakonkan semula saat melamar di atas pentas di mana ribuan penonton akan diwajibkan menepuk gemuruh biarpun dah tahu, mereka sudah berkahwin.

Skrip sudah disiapkan awal lagi termasuk adegan Priscilla Chan menangis teresak esak di mana ia pastu menyentuh hati penonton dan menerima komen 'alololo suwitnyaaaaaaa' dan ia mampu meningkatkan rating televisyen satelit itu. 

Selepas bercinta 9 tahun, mereka berkahwin dan ia dikatakan akan disiarkan secara langsung dalam rancangan khas Kahwin Sudah.. Klik Like Zuckerberg dan Chan.

Oh, kad jemputan mereka juga unik, menggunakan interface Friendster dan bukannya Facebook. 

Dengar khabar, mereka juga akan dijemput sebagai peserta Mania.

Malangnya, kami tak dapat datang untuk buat liputan kerana Mark Zuckerberg bukan di Malaysia.

* Liputan ala Ohbulan.


Sunday, May 13, 2012

#852: WAJIB TONTON. PARODI. SINIKAL.



Aku slowpoke, aku baru jumpa video ini selepas dikongsi melalui Youtube pada 10 Mei 2012. Baru lagi ni.

Ia sangat sinis, sangat kelakar dan banyak tersirat. Bagi mereka yang kerap mengikuti perkembangan semasa, pasti kenal dan faham karektor yang diketengahkan Afdlin Shauki and the gang.

Aku puas gelak dan korang mesti gelak sesama tetapi fahami apa yang tersirat. Read between the lines.

Even nama digunakan pun sinikal - Bangkang Dari Longkang! Malangnya, hanya tiga video dikongsi setakat ini oleh grup Bangkang Dari Longkang ini.

Siap disclaimer ok. "This dark comedy was created by a bunch of Malaysians to laugh at a bunch of Malaysians. It touches on many topics from day to day situations to even politics. If you feel this video was intended for you, jangan terasa beb!"

Tetapi, AWAS. Jika anda menggunakan streamyx, banyakkanlah bersabar. Tahan diri anda dari menyumpah ya.

Setiap dialog memberi maksud tersendiri. 

Contoh: Apabila Harun Salim Bachik menyuruh pengikut demonstrasi melaungkan Bakso Bakso. Orang yang ikut melaungkan, hanya tahu ikut jek. Hahaha.

"Kami sangat haus, nak minum ais batu. Udah udahlah, awek depan jambu, kalau dia tak mengandung, mesti dia laku." 






Hahahahahah. Sinikal.

We want more Afdlin and the gang!!

Bangkang Dari Longkang rocks!!

Saturday, May 12, 2012

MAAF, SAYA TAK SAMBUT HARI IBU.

I am reposting this entry. It was first posted on 9 May 2010.

* * * * * *

It was a busy week for me. Sangat.

And my home's phone and data line pulak, down for three days. Customer service TM yang takder bagi service tapi calling again and again just to verify nombor phone rumah aku. Will talk about that later.

Anyway, it is mother's day. Selamat Hari Ibu kepada semua ibu yang membaca blog ni. Pastinya, ibu ibu yang membaca blog ini sangat comel, dengan cara tersendiri. And I am glad, sebab aku tahu all of you are good mothers too! On behalf of your children, terima kasih mak, ibu, umi, mama! You are the best!

Aku teringat pepatah, kasih mak bawak ke mati.

Aku jugak teringat akan kisah Pak Karim di Pontian. Apa khabar Pak Karim? Mudah mudahan Pak Karim berada dalam keadaan sihat bersama ibu.

Cerita Pak Karim mungkin dapat mengungkap sedikit kesedaran pada kita, dan mengapa aku tidak menyambut Hari Ibu.

Lihat kisah Pak Karim di link ini.

Bacalah, adakah kita sehebat Pak Karim? Pada aku, Pak Karim tak perlu Hari Ibu untuk meraikan ibunya. Bacalah sungguh sungguh.

Hakikatnya, keinsafan terhadap pengorbanan ibu bukan pada satu hari semata mata kan. Ia sepatutnya berlangsung setiap hari, itupun kalau kita tergolong dalam mereka yang siuman (ya, aku kata begitu sebab kat sini juga terdapat pembaca yang tidak makan ubat dan sering mendengar suara halus untuk naik ke bangunan tinggi lalu terjun).

Berapa kali kita benar benar genggam tangan ibu kita?

Cuba genggam tangan ibu.

Rasai kulit jarinya, tapak tangannya.

Kemudian bisiklah pada diri kita, tangan inilah yang mencuci kencing dan berak ku ketika kecil dulu, walau busuk mana sekalipun. Jari jari itu jugaklah yang mengusap kita pada ketika kita dambakan belaian kasih sayang, pada ketika kita mahu dipujuk manja.

Tetapi tanyalah, adakah nanti, tangan kita pula akan mencebuk kencing berak ibu apabila ibu sudah tak mampu menjaga diri dek usia?

Tak mahulah aku nulis panjang kali ni sebab sedang bermalas malasan dan letih. Bacalah kisah Pak Karim.

Sambil itu, aku titipkan pada semua, doa untuk sekelian ibu:

"Ya Allah, diakhirat kelak kau hadiahkanlah ibuku dan semua ibu ibu sebuah Mahkota yang sinarnya lebih terang dari pancaran matahari, Kau hiaskanlah mereka dengan perhiasan syurga yang cahayanya menyinari sanubari, Kau serikanlah ibuku dan semua ibu ibu dengan wangian kasturi bidadari syurga, agar mereka menjadi wanita tercantik yang pernah disentuh mata, agar mereka menjadi wanita paling bahagia di Firdausi sana."

Dan kepada yang sudah kehilangan ibu, marilah kita sedekahkan Al-Fatihah. Al-Fatihah.

#851: LAGI MENGENAI SEORANG IBU DAN BAYI. TAHAN AIRMATA ANDA.



Share this. Very inspiring.

Got this from wifey. Thanks dear!

Talk to me on my twitter - @Hazrey

Thursday, May 10, 2012

#850: VIDEO DERA ANAK - KESIMPULAN AKU - RAMAI DAPAT SUBKONTRAK DARI TUHAN.

Aku dah tengok video tu, sejak pagi semalam. Tetapi aku tak sebarkan. Aku ingin tahu dulu apa yang sebenarnya berlaku dan tidak terus buat kesimpulan. Percayalah, setiap yang berlaku pasti ada sebab.

Maka, sejak awal petang semalam, aku memulakan misi mencari maklumat termasuk dari beberapa kenalan yang bertugas dengan Polis Diraja Malaysia.

Akhirnya aku berjaya bercakap dengan source paling reliable.

Sumber sumber aku di IPD Petaling Jaya dan ibupejabat Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM).

Keduanya mengesahkan ia kejadian tahun lalu dan pelbagai maklumat lain yang tak boleh aku tulis di sini kerana ia akan mengaibkan si ibu.

Aku lihat banyak blog dan forum secara hebatnya menyiarkan semula video itu biarpun pihak Youtube sudahpun memberhentikan penyiaran video itu. Kenapa Youtube memberhentikan penyiaran video itu? Fikir tak? 

Ini hakikat yang kita nafikan: wanita berusia awal 20-an itu dan masih tidak bersuami sudah menjalani hukuman.

Hukuman.

Itu hukuman di dunia. Hukuman di akhirat itu pasti. Tetapi tidakkah kita dididik, Allah itu Maha Pengampun? Kitakah yang mencipta manusia lain sehingga kita berhak mencerca si ibu itu dengan sehebat cercaan?

Kehebatan kita mencerca si ibu itu lebih hebat dari Tuhan. Itulah kita. Ingat kisah Dirang? Baca di sini.

Tahukah kita, Allah SWT - biar berulang kali kejahatan kita, biar berulang kali dosa kita, tetapi Maha Mengampuni kerana Allah SWT itu Maha Mendengar dan Maha Mengetahui? Allah sentiasa memberi peluang kepada kita. Tetapi kita, tidak.

Secara teorinya, si ibu dipenjarakan sejak Mei 2011. Maka, jika hukuman dijalani sepenuhnya, si ibu bakal melangkah keluar dari penjara November nanti.

Namun, cuba fikirkan, si ibu mungkin dibebaskan kurang dari 18bulan. Bagaimana nanti dia mahu berdepan dengan masyarakat, apatah lagi jika dia penuh dengan keinsafan dan kekesalan akan apa yang sudah dilakukan. Hukuman sudah dijalani. Mampukah cercaan kita semua mengubah apa yang sudah berlaku?
 
Kita tak tahu apa yang bakal berlaku hari esok. Mungkin dia akan insaf. Sebaik dia melangkah keluar dari penjara dengan keinsafan di hati dan mahu memulakan semula kehidupan dengan anaknya, dia terus dicemuh. Hati wanita, lembut. Si kecil itu tetap anaknya.Tetap darah dagingnya.

Aku ngeri membaca cercaan di pelbagai blog dan forum terhadap ibu muda ini.

Kita tak semulia mana pun. 

Aku pasti ada juga yang meninggalkan komen itu bergelar ibu. Aku pasti sesekali tu terlepas juga tangan memukul anak 'demi mengajar'. Itu justifikasi kita. Ya, kita sentiasa ada justifikasi kalau kena pada diri kita. 

Bayangkan, kalau dikumpulkan cercaan tu semua, boleh dijadikan jambatan hingga ke Gunung Everest. Dan Allah Maha Mengetahui. Kita tahu ke, walhal kita mencerca ibu muda itu, tatkala itu jugalah si ibu sedang kusyuk menginsafi perbuatannya yang mengikut perasaan dan sujud kembali kepada Allah memohon keampunan kerana memperlakukan rezeki dariNya?

Pasti tak pernah terfikir kan.
 
Bila si anak itu besar nanti, jika Allah SWT dah tetapkan si kecil itu nanti seorang yang lebih baik dari kita, bagaimana? Apatah lagi dengan doa dari ibunya sendiri. Dan dia tetap menjaga ibunya hingga ke akhir hayat, bagaimana? 

Ya, kita lebih suka sesuatu yang lebih buruk dari yang baik.

Kita Tuhan ke? Kita dapat subkontrak dari Tuhan ke untuk mencerca begitu hebat sekali?

Mungkin aku tak nampak, tetapi aku yakin tiada satupun komen di blog mahupun forum yang menyiarkan video itu melafaz: Alhamdulillah, si ibu sudah menjalani hukuman dunia dan Alhamdulillah, si kecil masih hidup dan selamat.

Aku juga sedikit kecewa dengan sesetengah blog dan forum yang memiliki followers berjuta juta berbanding blog aku yang sekelumit pembaca. Daripada menjadi penulis bertanggungjawab untuk mengajak pembaca mendoakan si ibu untuk menjadi lebih baik, mereka menggalakkan pembaca untuk mencerca, mencaci, memaki. 

Aku tak tahu apa motif mereka tetapi aku sempat menghantar mesej melalui FB kepada salah satu blog terkenal memberikan justifikasi aku, memohon agar tidak terus dibiarkan galakan kepada pembaca mencaci, mencerca, memaki hamun manusia lain yang sama bersolat 5 waktu dan sama dihitung kebajikan dan kejahatan kita kelak di Padang Masyhar. 

Aku rasa sudah sampai masanya, penulis dan pemilik blog lebih bertanggungjawab apabila berlaku kes-kes seperti ini. 

Bayangkan - 1,000 pembaca meninggalkan komen.

Jika galakan sudah diberikan untuk mencaci, mencerca dan memaki hamun, tentulah ia mengundang itu semua. 

Tetapi, bayangkan jika galakan diberikan untuk mendoakan agar si ibu insaf dan kembali menjadi seorang ibu yang baik, wow, 1,000 orang berdoa!!  Lepas tu bersolat jemaah, ditambah empat dalam satu keluarga, itu sudah 5,000 doa. 

Aku yakin jika blog mahupun forum yang merasakan mereka terkenal dan popular akan lebih terkenal malah disanjungi kerana tetap mendidik pembaca biarpun kes itu menimbulkan kemarahan masyarakat. Tidakkah kita fikir, cara seumpama ini bakal mengundang chain reaction? Aku tak mahu tulis apakah chain reaction itu kerana aku yakin ramai yang bijak di sini.

Apapun, mahkamah dunia sudahpun menjatuhkan hukuman terhadap ibu muda ini dan Allah sahaja yang berhak menghukum ibunya nanti di akhirat kelak.

Doakanlah ibu muda ini.

My 2 cents.





#849: KEHIDUPAN SEORANG GRO - REALITI.



"Saya pernah dapat RM13,000 sebulan."

Itu kata seorang wanita berusia 23 tahun, berbangsa Melayu yang bekerja sebagai pegawai perhubungan pelanggan atau GRO (Guest Relations Officer).

Sebelum aku elaborate lagi, penggunaan makna GRO tu sebenarnya tak tepat. Ia lebih kepada Gatal Raba, Ofcourse.


Mungkin pada yang sudah membaca blog ini sejak 2010, tahu akan kes gadis di gambar ini. Ia mengenai gadis berusia 17 tahun dan didapati hamil 5 bulan ketika ditahan dalam satu serbuan Bahagian Pencegahan Maksiat, Perjudian dan Kongsi Gelap (D7), Ibupejabat Polis Kontinjen Johor pada Mac 2010.

Gadis berbangsa Melayu ini berjaya kami selamatkan biarpun dia berkali-kali membantah dan dia diserahkan kepada Jabatan Kebajikan Masyarakat. Butirannya ada di link berikut: Klik Sini.

Baru-baru ini, kami melakukan penyamaran terhadap penawaran tarian bogel dan seks di sebuah pusat hiburan di Johor Bahru oleh GRO. Aku sempat berbual dengan wanita yang bekerja di situ.

Berbalik kepada perolehan RM13,000 awal tadi, aku bertanya kembali kepada wanita berusia 23 tahun itu. Aku berikan nama dia Fida dan itu tentulah bukan nama sebenar. Harap maklum. Dan foto di atas bukanlah Fida.

"Banyaknya!! Kayalah awak kan!" aku menyahut, pancing.

"Memanglah bang," sambut Fida ringkas, sambil bibir terukir senyum dengan mata bersinar-sinar.

"Wah bestnya, tapi kan, cukup tak duit awak dapat tu?" umpan dilempar ke lautan penuh jawapan.

Fida terdiam sebentar. Tersayup renungannya. Bukan pada aku, tapi pada sesuatu yang kosong tanpa tuju.

"A'ah bang," katanya sedikit malu.

Fida akui, wang yang diterima sentiasa tak cukup buatnya. 

"Kenapa tak cukup?"

"Sebab boros," jawabnya.

"Rasa salah tu jawapannya," sahut aku.

"Ermm sebab pendapatan tak halal," katanya selepas terdiam seketika, mungkin bagi memahami soalan aku.

Ditanya harta yang sudah dibeli, Fida pantas menjawab:

Rumah? Takde.

Kereta? Takde.

Fida bekerja sejak 2009 bermakna dia sudah berada di kancah itu selama tiga tahun. 

Dia bekerja 25 hari sebulan dan secara teorinya, dia sudah di dalam kancah itu selama 900 hari. Setiap hari dia bekerja selama enam jam, bermakna dia sudah 'menginstitusikan' dirinya selama 5,400 jam sebagai GRO.

Sentiasa rasa tak cukup.
Paling sedikit, gaji yang diterima Fida adalah RM1,300 sebulan namun memandangkan Fida antara yang hot di pusat karaoke eksklusif itu, dia akui dia laris di kalangan pelanggan maka gaji boleh mencecah hingga RM3,000 sebulan.

Kalangan pelanggan tak kira bangsa. 1Malaysia. Namun, majoritinya adalah Melayu. Aku sempat berlawak, ramai tak yang perut buncit? Dia ketawa kecil dan menjawab, jarang jumpa tak buncit bang. Bermakna, ramai kalangan pelanggan yang sudah berusia. Itu maksudnya.

"Customer macam mana best?" aku ajukan soalan tanpa selindung.

"Customer yang tak gatal," katanya, yakin.

"Ada ke customer yang datang ke pusat hiburan macam ni, ambil 'girl' dan tak gatal," soal aku sambil ketawa kecil, bagi memberikan sedikit keselesaan pada Fida menjawab soalan.

Dia terdiam sekali lagi. Kali ini dia tidak termenung. Dia hanya memandang aku dan airmukanya bagai mengira apakah jawapan selamat untuk diberikan.

"Taklah, kan karaoke untuk nyanyi, bukan untuk menggatal," katanya.

"Tapi awak tak jawab soalan saya tadi, adakah yang datang tu lelaki suci dan tidak tergolong dalam kategori hidung belang dan tak gatal," soal aku bagi memberi sedikit panduan.

Fida mengangguk perlahan tanda setuju.Dia juga mengakui, dipeluk, diraba dan kadangkala dicium adalah lazim buat wanita yang bekerja sebagai GRO di pusat hiburan itu.

Fida berkongsi kisahnya bagaimana dia menjadi sebahagian dari institusi pusat hiburan ini.

Dia pernah berumahtangga. Namun ia bertahan selama setahun tiga bulan sahaja.

"Saya ada anak perempuan umur setahun lebih. Sekarang mak tolong jagakan.

"Saya bercerai sebab laki kaki perempuan, bertahan setahun lebih jek," katanya.

Fida yang memiliki sijil kesetiausahaan sempat bekerja sebagai kerani di sebuah syarikat swasta namun bertahan tiga bulan sahaja kerana tak dapat menyesuaikan diri.

Dia bekerja di syarikat swasta itu sebelum berkahwin, lantas sebaik berhenti, dia diperkenalkan seorang rakan lelaki yang dikenali sejak dari bangku sekolah untuk bekerja di pusat hiburan itu.

"Dia kawan sekolah, dia kata gaji kat situ masyuk (lumayan), jadi memula dulu sebelum kahwin saya dah kerja kat situ tapi part time jek," jelasnya.

Ditanya adakah ibubapanya tahu akan kerjanya itu dan apakah reaksi mereka, riak airmuka Fida sedikit berubah. 

"Memula mak ayah tak tahu, bila dia tahu, kena marahlah," katanya.

Anak keempat dari lapan adik-beradik ini mengakui, selepas bercerai dia kembali bekerja sebagai GRO namun menyembunyikan pekerjaannya dari kedua ibubapa.

Selain memberi jawapan wang sentiasa tak cukup, dia turut memperkukuhkan jawapannya yang rapuh itu dengan alasan mahu membantu keluarga.

"Saya cuma cakap saya tolong kawan saya berniaga kat JB ni," katanya.

Ditanya apakah dia redha jika anak perempuannya melakukan pekerjaan yang sama?

"Saya akan jaga dia 'kaw kaw' takkan bagi," sedikit tinggi suaranya.

Fida akui, dia sudah seronok bekerja di situ, mengutarakan faktor waktu bekerja di waktu malam dan gaji lumayan buat dirinya biarpun mengetahui setiap sen yang diperolehi adalah dari pendapatan tidak halal.

"Duit biasanya saya akan bagi pada mak, mintak dia simpan jugak," katanya.

"Itu kan duit perolehan cara tidak halal, awak bagi makan famili awak," tanya aku.

Dia terdiam tak tahu menjawab. 

Fida yang kini tinggal serumah dengan rakan sekerja hanya menjawab 'nantilah saya berhenti bila cukup duit' biarpun hakikatnya biarpun selepas tiga tahun, wangnya tetap tak cukup.

Di pusat hiburan eksklusif ini, seorang pelanggan boleh menghabiskan wang beribu ringgit satu malam untuk sewaan bilik, minuman dan khidmat GRO.

Buat Fida, dia sudah bertekad untuk berhenti sebelum usia menjengah 30 tahun. Dia kini berusia 23 tahun. Bermakna dia masih ada lagi tujuh tahun atau 2,100 hari atau 12,600 jam bekerja sebagai GRO.

Aku sempat mencelah dalam perbualan itu, "kalau mati masa tengah layan customer macam mana?"

Buat sekian kalinya, Fida terdiam seketika.

"Mudahan taklah, abang ni macam doakan jek," cebiknya.

"Bukan saya doa, tapi kalau itu berlaku, macam mana?"

Sebelum kami mengakhiri perbualan itu, aku bertanya sekali lagi:

"Kenapa Fida (bukan nama sebenar) taknak kerja lain, yelah walau sikit gaji tapi halal dan berkat. Insyaallah"

"Saya tetap pilih kerja ni sebab gaji banyak," katanya.

Semuanya kerana duit.

Itu hanya sekelumit dari apa yang aku dapat kongsikan. Banyak lagi yang boleh dikongsi untuk dijadikan pedoman buat kita, dan mendoakan hati mereka tidak terus dihijab dengan keghairahan hidup untuk wang.

Sambil itu, sekelumit lagi paparan mungkin boleh disaksikan di 999, TV3 malam ini (Khamis, 10 Mei 2012).







Saturday, May 5, 2012

#848: GRO KINI TAK LARI, MEREKA GUNA TAKTIK NANGIS BERJEMAAH ALA TELENOVELA.



Malam tadi, tak disangka hujan lebat sungguh. Ia turut disertai angin kuat. Banyak dahan pohon yang patah dan tersungkur di bumi.

Malam tadi, ramai mat rempit kecewa bumi basah disimbah hujan. Musnah harapan mereka untuk jadik kera terbang di atas motosikal. Mungkin mereka perlu fikirkan untuk bertukar kepada memetik kelapa sahaja.

Malam tadi, hujan beriringan dengan raungan turut didengari di sebuah pusat hiburan di Jalan Rosmerah 2/14, Taman Johor Jaya, Johor Bahru.

Hujan ini, hujan dari mata. Hujan dari lapan wanita warga Filipina yang bekerja sebagai GRO di sebuah pusat hiburan di taman perumahan itu.

Tangisan ini bukan kerana hujan tetiba turun. Masa itu hujan belum turun lagi.

Jam 12.30 malam tadi, sepasukan pegawai dan anggota polis Bahagian Pencegahan Perjudian, Maksiat dan Kongsi Gelap (D7) Ibupejabat Polis Johor bergerak ke pusat hiburan tempat wanita warga Filipina ini bekerja.

Tidak, mereka tak ke sana untuk menyeka tangisan mereka.

Hasil maklumat yang diperolehi, pusat hiburan ini menggajikan wanita warga asing sebagai GRO.

Serbuan melalui Ops Cantas itu diketuai Pegawai Turus D7 IPK Johor, DSP Mohammad Abdul Hamid bersama 10 anggota.


Kejap, tengok bumbung premis ini. Bila gelap semua nampak indah (pun intended), bila lampu sudah nyala, segala noda noda hitam jelas ketara.

Memang tak sempat nak lari. 

Memikirkan dah kantul, ada antara GRO terbabit menggunakan taktik menangis untuk menagih simpati agar dilepaskan pihak polis.

Maka kedengaranlah adegan telenovela seperti heroin kehilangan hero yang dirampas sahabat baiknya sendiri.


Sambil suara teresak-esak, jari jemari mereka tak henti-henti memicit butang handphone. Nangis konsisten dan kadangkala dengan pitching rendah dan tinggi, tapi mata tetap tekun pada paparan handphone.



Yang diserkup kat kepala mereka bukanlah tudung bawal. Mereka dah standby siap-siap dengan kain dalam beg mereka. 

Lapan wanita ditahan kerana tidak memiliki dokumen perjalanan manakala enam lagi ditahan kerana menyalahgunakan pas lawatan sosial. Agaknya mereka salah faham apa makna lawatan sosial. Sosial, kata AR Tompel.


Tidak, anggota polis di dalam gambar ini bukan berbincang muka siapa paling kelakar kat IC. Mereka sedang melakukan pemeriksaan jika terdapat pelanggan yang dikehendaki pihak berkuasa.Ya, aku tahu, korang kalau keluarkan IC, mesti taknak orang lain tengok sebab takut jadik bahan muka korang kecik-kecik. Nasib muka aku iras Justin Bieber rambut leleh.

Lakon ala telenovela mereka itu gagal memperdaya pasukan D7 yang membuat pemeriksaan dan kesemua yang ditahan berusia dalam 23 hingga 33 tahun.

Seorang lelaki berusia 58 tahun turut ditahan kerana disyaki menjadi pelindung, penggaji kepada warga asing tanpa permit kerja yang sah.


Handsome jek kan penjaga premis hiburan ni duduk posing. Kalau buat kulit album mesti best ni.

Kesemua yang ditahan dibawa ke Balai Polis Johor Jaya untuk tindakan lanjut. Dan di balai itu, semua wanita yang ditahan elok jek, siap gelak gelak sesama mereka. Takde lagi dah telenovela.

Operasi berakhir pukul berapa Hazrey? Pukul 4 pagi der. Sedih tak? Harap korang pun meraung jugak.

Thursday, May 3, 2012

#847: Teori Orang Melayu

Semasa mintak kerja : takde transport, salahkan mak bapak.

Semasa kerja : Gaji kecik, kerja banyak -salahkan majikan.

Dah dapat kerja : gaji tak cukup, barang mahal, salahkan kerajaan.

Our lives are full of blaming others.

Ohh, sebelum kerja - susah nak bangun - salahkan keadaan diri susah nak tidur walhal pergi merambu sampai ayam dah berkokok.

Semasa kerja : semua orang tak betul termasuk boss sendiri dan pendirian itu di tempat kerja ke semblanploh.

Dan terkini, kena tangkap pergi lompat atas kereta polis: salahkan kerajaan kerana tak sediakan zoo dan sarkas mencukupi untuk mereka menampilkan bakat.


Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.

#846: 5 SEKELUARGA MATI

Agak tragis apabila kami menerima panggilan dari sumber bahawa terdapat lima sekeluarga ditemui mati dalam sebuah kereta kira-kira jam 8 malam, semalam.

Kami berkejar ke tempat kejadian di Jalan Serangkai 4, Taman Bukit Dahlia, Pasir Gudang sebaik menerima maklumat mengenai kejadian itu dan berlegar-legar dalam fikiran, jika lima sekeluarga ini adalah mangsa pembunuhan, ia adalah satu kejadian yang amat sadis.

Kejadian berlaku di sebuah bengkel membaiki penghawa dingin dan orang ramai sudahpun mengerumuni kawasan itu.



Setibanya di tempat kejadian, apa yang kami lakukan ialah mendapatkan visual terbaik manakala aku cuba mendapatkan sedikit maklumat mengenai kejadian. 




Dari garisan polis kira-kira 20 meter dan dikelilingi orang ramai yang turut ingin tahu apakah yang berlaku, kami tak dapat melihat dengan jelas. Hanya sebuah kereta Proton Iswara Aeroback sahaja dapat dilihat sedang diperiksa anggota polis dan pasukan forensik.

Seorang pakar patologi dari Hospital Sultanah Aminah (HSA) turut dilihat berada di tempat kejadian.

Lazimnya jika berlaku kejadian seumpama ini, pelbagai versi akan kita dengar dari orang ramai yang berada di tempat kejadian namun ia tidak boleh disandarkan sebagai maklumat sahih.

Dari jarak yang dibenarkan, di belakang garisan polis, kami lihat satu demi satu mayat dikeluarkan dari kereta Proton Iswara Aeroback itu dan sebaik keluar, bau hanyir menyelubungi kawasan itu.


Bau mayat bagai sudah lali pada kami yang sering membuat liputan kes bunuh atau kematian seumpama ini. Baru-baru ini mayat pasangan suami isteri warga Indonesia yang dibunuh, ditemui selepas 6 hari dan bau dari mayat sangat kuat.
Sebenarnya, bau mayat lemas dalam air adalah lebih kuat dan busuk berbanding mayat yang ditemui di darat.

Ramai juga yang bertanya: "takut tak tengok mayat?" Dulu pernah aku membuat liputan kejadian kemalangan motosikal di mana mayat mangsa hancur dengan otaknya berselerakan di tengah jalan. 

Itu belum lagi kes puluhan mayat rakyat Indonesia yang ditemui terdampar di pantai Desaru pada pertengahan tahun 90-an selepas bot dinaiki karam.

Apapun, aku pernah diberitahu rakan-rakan anggota polis termasuk sahabat dari pasukan forensik, jika melihat mayat cuba elakkan memandang tepat pada mata. 

Mungkin ada yang tanya, boleh tidur tak malam lepas tengok mayat?

Sebenarnya, aku memang tak tidur, tetapi aku membuta dengan nyenyaknya lengkap dengan dengkur!!

Tapi awal dulu memang sukarlah jugak. Maklumlah, jiwa saya rapuh.

Sejak awal dulu, jika berlaku kejadian penemuan mayat, aku jarang beritahu mak aku sebab nanti dia risau. Itu belum lagi segala petua petua yang dia bagi, lima kertas kajang!! Comel kan mak aku. 

Berbalik kepada kejadian di Taman Bukit Dahlia, Pasir Gudang, kami akhirnya dimaklumkan Ketua Polis Daerah Seri Alam, Superintenden Roslan Zainuddin, tiada unsur jenayah ditemui pada mayat kelima-lima mangsa.

Polis menemui seorang lelaki berusia 32 tahun di tempat duduk pemandu, seorang wanita berusia 34 tahun memangku seorang kanak-kanak berusia 4 tahun manakala di tempat duduk belakang, dua kanak-kanak lelaki dan perempuan berusia 9 dan 11 tahun.

Kesemua mereka disahkan sekeluarga.

Memikirkan ia turut melibatkan kanak-kanak, ia adalah satu kejadian yang sangat tragis. 

Mangsa berbangsa Cina dan bengkel itu baru dibuka kira-kira tiga bulan lalu.

"Tiada unsur jenayah, kita dapati tidak ada kesan pada mayat mangsa unsur jenayah.

"Check pada ignition masih on tetapi minyak sudah kosong. Siasatan menjurus pada mati mengejut," jelas Superintenden Roslan kira-kira jam 11.30 malam semalam.

Mangsa dipercayai sudah meninggal lebih 48 jam berdasarkan pemeriksaan pakar patologi di tempat kejadian.
Mayat dihantar ke Hospital Sultanah Aminah (HSA) Johor Bahru untuk bedah siasat. 


DISCLAIMER FOR THE IDIOTS.

Dear idiots and faggots, if you think you can win a fight over internet, you are at the right place. Altho, I am NOT writing to represent any of my employers, you may at any time throw your tantrum here and be willingly ready to be eaten by us. If you know the law better, leave defamation comments because I am not gonna be fucking responsible of your acts here. If you feel offended of my writings, you are a faggot. And you listen to Justin Bieber rite? Ok, you are a faggot.