Sunday, April 29, 2012

#845: APABILA CERMIN DEPAN KERETA ANDA RETAK, BOLEHKAN ANDA MELIHAT DEPAN?

Sila klik gambar untuk lihat resolusi lebih besar. Sebesar kepala penganjur Bersih.


Sebelum ada yang meroyan tak tentu pasal, look, I am no cybertrooper to any labels ok? Im just telling you the truth based on my little knowledge. Kalau tak suka, please debate, tapi gunalah akal yang dibagi Tuhan untuk debate. Ohh jangan debate ala Ambiga sebab the last I read, her debate against Khairy Jamaluddin was so out of context.

First of all, kalau sebut demo kat Malaysia ni, kalau libatkan parti parti pembangkang, mesti ada kacau bilau. Now, who shall we point fingers to? Penganjur will say: "Ohh kami memang cintakan kedamaian." Statement itu dikeluarkan berkali kali seperti satu rakaman piring hitam buruk. Dua perhimpunan serupa sebelum ini sudah terbukti berlaku kacau bilau, takkan tak reti bahasa maksud serik? Kenapa tak serik?

Apabila kami, ya kami yang bukan cybertrooper untuk mana-mana label - mengeluarkan kata-kata korang memang sengaja nak kucar-kacirkan negara sebab tu taknak dengar nasihat suruh pergi stadium, salah tak kami cakap begitu dengan bersandarkan fakta, ya fakta, bahawasanya dua perhimpunan sebelum ini sudah menunjukkan kucar kacir dan budak yang belum akil baligh pun tahu, dah dua perhimpunan kecoh, mestilah satu lagi akan kecoh?

Semua orang dah bagitahu. Pergi buat kat stadium, kenapa kau pilih jalanraya jugak? Sebab nak tunjuk hebat. I think we should suggest Ambiga to Bollywood's producer.

Aku ada tengok some oppositions blog, relating the police car incident. Ada cakap perempuan Cina terpeleot bawah kereta. Aku tengok berkali-kali video tu, takde pun. Ke perempuan tu bertukar menjadi Fantastic Four, jadik flexible dan keluar sendiri? Mana perempuan tu? Suruhlah dia buat statement, suruhlah dia buat report. Tak habis habis dakyah. Aku pasti ramai yang naik muak dengan taktik - sikit sikit polis jahat. Diaorang ni memang tukang auta, tapi itulah yang orang dewakan. Baik buat jek patung, Ambiga satu, Anwar satu, Lim Kit Siang satu kat Dataran Merdeka tu, senang orang nak worship.

Lihat foto di awal posting di atas. Ungka melompat lompat atas kereta polis. Sambil itu, pelbagai objek dibaling ke setiap sudut kenderaan polis itu. Fakta ini langsung tidak ditulis blog blog pro pembangkang tak ada akal tu semua.

Cakap dengan aku, dalam keadaan terancam macam tu, apa yang korang buat? Cuba kira berapa ramai di keliling kereta itu? Ingat, mereka juga manusia biarpun dilengkapi senjata.

1. Ada lebih 20 orang menyerang kenderaan polis itu sepanjang perjalanan itu.
2. Pelbagai objek dibaling hampir ke setiap sudut kereta polis itu.
3. Seekor ungka turut melompat lompat di atas kereta polis itu namun tiada sebarang tindakbalas dari anggota di dalam kenderaan itu.Tidakkah kita menggunakan akal yang waras, terfikir, jika anggota di dalam kenderaan terbabit sebaik mendapati nyawanya terancam, melepaskan tembakan amaran? Apa pulak kata pembangkang? Polis sengaja? Of course, pembangkang akan sentiasa keluarkan satu statement yang mereka sahaja betul. Yelah, parti pembangkang kan dewa dewa dari langit. Apapun, masih tiada tindakbalas dari anggota polis terbabit.Sambil itu, perusuh di tepi kereta turut menendang kereta itu tanpa henti.
4. Lihat foto di bawah:

Sila klik untuk lihat resolusi lebih besar.


Lihat lagi sekor ungka yang dah letakkan kaki kat depan kereta polis itu. Tidakkah kita fikir, dengan menggunakan akal yang waras, ungka ini sendiri mengundang nahas memanjat kereta itu pada ketika kenderaan itu sedang bergerak? Kalau terpeleot, terjatuh, dilenyek? Salah siapa? Salah polis jugak? 

Dalam keadaan ini, kita dapat lihat sendiri, perusuh ini semua sudah meletakkan diri mereka sebagai ancaman kepada anggota polis terbabit. Ingat, jika kita lihat video PDRM, sepanjang perjalanan perusuh juga membaling objek dan menendang hampir ke setiap sudut kenderaan polis ini. Pastinya anggota terbabit dapat melihat airmuka dan mendengar jeritan perusuh menzahirkan satu ancaman buat anggota dalam kenderaan ini.

5. Ramai mungkin tak sedar, pada ketika gambar pertama iaitu seekor ungka melompat-lompat di atas bumbung kereta polis ini berkali kali seperti budak kecik tak dapat aiskrim, windscreen kereta polis ini sudah retak (shattered). Pernah tak korang mengalami windscreen retak? Kalau tak pernah, pergi ambik tukul dan ketuk windscreen. Ia takkan pecah tetapi retak seribu. Ini kerana windscreen disaluti lamination. Lihat foto di bawah ini


Berdasarkan video PDRM itu, ia adalah 10 saat paling getir buat anggota polis di dalam kereta Proton Waja ini. Ohh, ada jugak si bodoh kata, kalau takut diperlakukan macam tu, jangan masuk polis. Itu statement sangat bodoh. Kami menyokong kerajaan untuk menyediakan pasukan keselamatan bukan untuk pergi jaga benda bodoh yang korang buat tu. Tetapi untuk menjaga kami dari perbuatan bodoh macam ni. Kalau dibiarkan? Lelama kita jadi Somalia.

Sepanjang perjalanan selama 10saat itu, kenderaan mereka diasak, ditendang, dibaling, dihentak, dinaiki dan dipecahkan cermin depan, kau rasa anggota dalam tu rasa seronok? Lambai lambai kat perusuh tu semua? Mereka terfikir tak ibubapa mereka, anak-anak mereka, isteri mereka? Bodohlah kau kalau fikir, mereka hanya fikir tugas jek. Mereka bukan bertugas, mereka menjalankan amanah yang kami berikan untuk jaga kami dari golongan bodoh seperti ungka ungka yang lompat atas kereta tu.

Kalau terjadi apa apa pada mereka, kau ingat ibubapa mereka tak akan menitiskan airmata? Kalau terjadi apa-apa pada anggota polis ni, kau ingat tak menitis airmata isteri/tunang anak-anak mereka?

Dalam keadaan terancam itu dan windscreen yang menafikan visibility pemandu kereta polis itu, apakah yang kita expect? Bodohlah, atau kau memang layak naik motorsikal jek sampai mati kalau kata mereka sengaja menekan minyak. Below is the video posted by PDRM.

Tuesday, April 17, 2012

#843:SEMUA TAK BETUL. LELAMA OTAK PUN JADIK TAK BETUL. PTPTN.


"Mahkamah tak betul, ptptn tak betul, universiti tak betul, rakyat pembayar cukai tak betul, kerajaan pusat apatah lagi tak betul, semua tak betul, yang betul kamu dan parti sokongan kamu saja, eh kamu ingat kami semua bodoh sangat ke tak tau beza mana betul mana tak betul?"

"Masa kamu semua tandatangan persetujuan pembayaran PTPTN itu, kamu baca tak terma dan syarat semua? ke masa kamu sign tu kamu ghairah sangat nak duit beli henpon baru?

"Masa kamu masuk IPTA/IPTS tu ada ke wakil kerajaan datang acu pistol kepala kamu dan berkata " Baik kamu sign surat ni dan ambil pinjaman, kalau tak aku tembak!" ada tak?

Itu antara tulisan Zulfikar Hazri di blognya Rasa Hati. 

Sebenarnya, apa yang diketengahkan Zulfikar Hazri melalui penulisannya perlu diberikan perhatian dengan menggunakan akal yang waras. 

Apapun, tulisan Zulfikar Hazri boleh dibaca di blognya di sini.

Zulfikar Hazri juga boleh dijejaki di akaun twitternya - @Zulfikarhazri



Sunday, April 15, 2012

#842: GRO 40 TAHUN GUNA VISA PELAJAR SEBUAH 'INSTITUT KULINARI' DICEKUP.

Helah seorang wanita warga China menggunakan visa pelajar dari sebuah institut kulinari namun bekerja sebagai Pegawai Perhubungan Pelanggan gagal mengaburi sepasukan polis Cawangan Anti Maksiat, Kongsi Gelap dan Perjudian (D7), Ibupejabat Polis Kontinjen Johor lewat malam semalam.

Malah, visa didapati sah hingga Oktober tahun ini dikeluarkan sebuah institut kulinari di Selangor untuk wanita berusia berusia 40 tahun namun siasatan menunjukkan dia bekerja sebagai GRO di sebuah pusat hiburan di Taman Melodies, Johor Bahru.

Wanita itu antara yang ditahan dalam satu serbuan D7 kira-kira jam 11.30 malam semalam.


Ketika serbuan, GRO terbabit sedang leka melayan kira-kira 50 pengunjung pusat hiburan ini tanpa menyedari kehadiran polis.


Menarik dalam serbuan ini, aku bertemu rakan lama Inspektor Shamsul Kamal Abdullah (gambar atas) yang baru ditukarkan kembali ke Johor Bahru dari Pulau Pinang, dua minggu lalu.

Aku mengenali Inspektor Shamsul sejak 1994. Lama dah tu. Tapi rambut dia tetap hitam, rambut aku makin putih. Dia pergi Yun Nam ke? Aku lupa nak tanya.

Otai wartawan jenayah dan kini lebih mengkhususkan penulisan dokumentari Majalah 3, Mazidulakmal Sidik juga mengenali pegawai polis ini.


17 wanita warga China berusia antara 23 hingga 41 tahun ditahan dalam operasi diketuai Pegawai Turus D7 IPK Johor, DSP Mohammad Abdul Hamid. Mungkin akan ada soalan soalan nanti, "comel tak bro, cun tak bro?" 

Aku akui mereka comel dan cun disebabkan mekap yang tebal kerana aku sempat tengok wajah sebenar mereka pada passport dan aku pasti, kadangkala lampu neon yang samar mampu memperdaya mata suci kita. Ya, kita insan yang lemah sering diperdaya. Haha. Begitu juga dengan pelanggan di premis hiburan itu.

Tapi sumpah, aku tak tengok peha mereka biarpun pakaian mereka lebih mini dari baju anak saudara aku berusia 3 tahun.


Sebagai lazimnya, pelanggan di premis hiburan yang diserbu akan turut diperiksa sebagai salah satu rutin dan kadangkala ia menghasilkan penemuan mereka yang dikehendaki pihak berkuasa.

Berlaku sedikit kekecohan apabila salah seorang wanita terbabit yang disedari sudah dua kali ke tandas, selang seminit, akan meminta ke tandas lagi dan dipercayai untuk melarikan diri.

Manakala seorang lagi, sejak awal pemeriksaan tak putus asa menunjukkan lesen memandu pada aku dan bercakap dalam bahasa Cina yang aku sepatah haram pun tak faham apa dia cakap kecuali dia menunjukkan stereng kereta dan diselitkan perkataan Happy, Happy. 

Apa jadah yang Happy pun aku tak tahu. Yang aku tahu, aku tengok mereka tak berapa happy sebab kena cekup. Mungkin ada maksud tersirat. Aku tak tahu. Ke dia mintak aku drive thru Mcdonalds untuk beli Happy Meal bagi mendapatkan permainan terbaru, pun aku tak tahu. Mungkin jugak.


Kesemua wanita yang ditahan dibawa ke Ibupejabat Polis Daerah Johor Bahru Selatan untuk tindakan lanjut. Kes disiasat mengikut Peraturan 39 (B), Peraturan Imigresen 1959/63 kerana menyalahgunakan permit lawatan sosial untuk bekerja.



Seorang lelaki penjaga premis berusia 45 tahun turut ditahan kerana menggaji dan melindungi wanita terbabit.

Operasi berakhir jam 4 pagi. 4 pagi ya puan puan sekelian. Balik, transfer visual, edit, buat skrip, campur tolak bahagi, dah jam 8 pagi. Kena letak timun kat mata. 

Thursday, April 12, 2012

841: KENYATAAN RASMI AARON AZIZ MENGENAI STATUS PENDUDUK TETAP.

Berikut adalah kenyataan dari Aaron Aziz yang dihantar melalui isterinya, Diyana Halik sebentar tadi bagi menjawab entry aku sebelum ini di sini.

Salam Hazrey,

Pertama sekali, Alhamdulillah kerana sempat bertemu Hazrey di Sri Pentas tempohari dan tak sangka, ada wartawan yang sporting dan kita sempat bergurau biarpun waktu membatasi kita untuk berborak lebih lama. Tentunya banyak isu menarik boleh dikongsi jika masa mengizinkan.


Apapun, harap kita akan dapat bertemu sekali lagi!


Aaron ingin mengucapkan terima kasih kepada Hazrey kerana menyiarkan mengenai hasrat Aaron melalui blog
Hazrey.com tentang kenyataan Aaron terhadap permohonan taraf Penduduk Tetap di tanah bertuah ini. Sememangnya, sejak mula berkecimpung dalam industri seni ini, Aaron sentiasa teruja untuk berkongsi bakat, menuntut ilmu dari mereka yang arif dalam industri di Malaysia ini.

Malah, kita sendiri tahu, Malaysia dan Singapura hanya dipisahkan oleh Selat Tebrau dan tak pernah terpisah oleh pertalian darah kita, persaudaraan kita dan ini diperkukuhkan lagi melalui jalinan pelbagai industri termasuk industri seni ini sendiri. Dan Aaron bersyukur, isteri dan anak-anak gembira berada di Malaysia sepanjang saya terlibat dengan kerjaya seni saya ini. Pada saya, tiada sempadan dalam industri seni kita ini. Dan saya bersyukur diberi peluang oleh saudara saudara saya di Malaysia untuk aktif dalam industri yang saya pandang satu industri yang sangat hebat!


Tujuan saya mengemukakan permohonan kepada Kerajaan Malaysia adalah bagi memudahkan saya menjalankan aktiviti seni saya dan saya tak sampai hati melihat isteri dan anak-anak terpaksa berulang alik dari Kuala Lumpur ke Singapura bagi mengecop passport kerana mereka datang ke sini menemani Aaron. Mereka adalah kekuatan saya, merekalah motivasi kepada saya dan kehadiran mereka menguatkan semangat saya untuk bekerja.


Dalam pertemuan saya dengan Hazrey Selasa lalu di bilik berita TV9 adalah satu pertemuan yang sangat saya hargai apatah lagi dapat bertemu dengan ramai lagi rakan wartawan yang tak jemu membantu Aaron dalam industri.


Sebenarnya, Aaron tak menafikan apa yang dilafazkan sebagaimana ditulis Hazrey melalui blog hari ini namun Aaron akui, Aaron tersilap kerana apa yang diucapkan adalah gurauan semata-mata kerana ketika itu kita sedang rancak berbual mengenai komen Zed Zaidi dan sempat menyelitkan gurauan.


Saya minta maaf kerana Hazrey membuat intepretasi berbeza di atas semangat Aaron yang setiap hari berdoa dan mengharapkan permohonan Aaron dapat diluluskan kerajaan Malaysia.


Untuk makluman Hazrey, permohonan Aaron belum diluluskan dan mungkin Aaron terlalu excited hingga membuatkan interpretasi berbeza diterima Hazrey dan rakan-rakan wartawan lain ketika itu. 

Saya tidak menyalahkan Hazrey dan rakan-rakan kerana mendapat intepretasi yang berbeza kerana secara jujurnya, Aaron masih lagi excited untuk mendapat taraf Penduduk Tetap di negara ini. Saya akui, kadangkala keterujaan kita memungkinkan kita untuk melafazkan sesuatu di luar intepretasi mereka yang mendengar.

Apapun, Aaron sentiasa berdoa permohonan Aaron ini tidak bermasalah kerana Aaron ingin menyumbang bakat tak seberapa Aaron ini untuk saudara saudara Aaron di Malaysia ini. Ya, tak pernah Aaron anggap mereka sebagai peminat tetapi mereka adalah saudara saudara Aaron dan keluarga kerana mereka sendiri sudah menganggap Aaron dan keluarga sebahagian dari mereka.


Untuk makluman Hazrey, anak-anak Aaron yang menjadi pillar of strength Aaron dan isteri, Diyana sudahpun bersekolah di Malaysia dan mereka sangat gembira dengan persekitaran serta rakan-rakan baru mereka di sini dan ini sangat menggembirakan kami berdua.


Sekali lagi, saya mohon maaf jika kenyataan saya pada Hazrey tempohari menerima intepretasi berbeza dek rasa teruja Aaron untuk menjadi sebahagian dari saudara saudara Aaron di Malaysia ini. Dan harap Hazrey akan terus menyokong aktiviti seni Aaron pada masa akan datang!!


Salam dari saya sekeluarga.


Aaron Aziz

12 April 2012
Kuala Lumpur


Aku menerima panggilan dari both Aaron dan isterinya mengenai isu ini dan aku perlu akui dan aku jangkakan, mereka berdua sangat baik seperti yang aku jangkakan. 

Mereka sedikit pun tak melatah dan memberi penjelasan satu persatu apa yang sebenarnya berlaku. Malah tak putus putus ucapkan terima kasih walhal aku tak ada buat apa pun untuk mereka cakap terima kasih. Dah lama tak dengar orang beradab macam ni.

Wait, nampak tu? Mereka call aku. Yelah aku ni orang jarang call, sesekali dapat call, dapat pulak dari Aaron Aziz. Ok ini sekali lagi untuk aku riak pada korang.

Apa yang pasti, populariti tidak menyebabkan Aaron rasa bongkak atau tinggi diri. Itu yang buatkan Aaron bertambah sweet dan aku pasti korang pasti semakin suka dengan kenyataan ini apatah lagi aku ni jarang puji orang. But in Aaron case, he deserved the credit sebab aku sendiri bercakap dengan dia.

Apapun, sifat rendah diri Aaron seharusnya menjadi contoh dan seperti yang aku tulis sebelum ini, ia perlu dijadikan benchmark kepada artis lain. Kita bukan menyembah orang lain tetapi kita menggunakan kematangan kita apabila berdepan dengan krisis. And they are good in handling the crisis.

Dan aku mengharapkan Kerajaan Malaysia akan menilai segera dan meluluskan permohonan mereka untuk menjadi sebahagian dari kita. Aku yakin, kita semua mengharapkan itu kerana Aaron dapat menyumbang kepada industri.

Terima kasih Aaron dan Diyana dan apa yang ditulis memberi penjelasan yang sangat jelas and we should stop at this dan berdoa kelulusan akan diterima pada masa terdekat.  Insyaallah. 

Nanti kita pekena kopi mahal ya Aaron and Diyana. Bring your lovely kids too!




#840: AARON AZIZ NAFIKAN APA YANG SUDAH TERKELUAR DARI MULUTNYA.

Selasa lalu, kecoh satu dunia, dunia yang memahami Bahasa Malaysia dan dunia yang pernah menonton Ombak Rindu dan Sembilu, tentang bagaimana seorang Timbalan Presiden sebuah persatuan yang berniat menyatukan semua pemain industri drama dan perfileman di negara ini. The magic word is 'menyatukan'.

Aku tak mahu komen lebih lebih sebab pelakon favourite aku - Presiden Seniman, Harun Salim Bachik dah pun beritahu pada Zed Zaidi - jangan lebih-lebih, maka aku pun akan ikut nasihat Abang Harun - jangan lebih lebih pasal komen Zed Zaidi. 

Tapi, sikit jek aku nak komen pasal kenyataan Zed Zaidi tu. Kata Abang Harun, itu pendapat peribadi dia dan aku setuju. Dan aku juga akan setuju kalau Zed Zaidi letak jawatan sebab kredibiliti dia sebagai seorang Timbalan Presiden boleh dipersoalkan, apatah lagi bila dia letak poster parody Ombak Rindu menggunakan wajah Mr Bean melalui teknik superimpose pada wajah Aaron Aziz. Ya, Zed Zaidi perlu letak jawatan.

Apapun, portal hiburan - gua.com tepat jam 12.01 malam, 11 April lalu menyiarkan satu post bertajuk Permohonan Aaron Diluluskan, Tunggu Masa Untuk Ambil Kad MyPR? Baca di sini.

Sebenarnya, pemberian kerakyatan kepada Aaron aku kira sangat baik kerana kita boleh 'menyimpan' bakat lelaki ini dalam negara. 

Kita lihat bagaimana Singapura yang ketandusan pemain bolasepak, mengimport pemain luar dan memberikan kerakyatan kepada pemain terbabit. Namun ia bukan bermakna republik itu sendiri ketandusan pemain berbakat. Tidak. 

Ia lebih kepada memberikan satu benchmark kepada pasukan itu sendiri. 

Sama seperti kes Aaron, ia memberikan satu benchmark kepada industri. Ia sesuatu yang sangat positif dan tidak boleh dilihat sebagai ancaman. Kenapa kita perlu lihat ia sebagai ancaman? Kita perlu lihat apa yang ada dalam diri Aaron hingga dia laris dan memiliki satu chemistry dengan penonton. Kita perlu tanya kenapa, kita perlu kaji itu semua dan jadikan ia benchmark kepada diri kita.

Lihat kepada M Nasir. Kehadiran M Nasir membawa nafas baru kepada industri. Kita tahu M Nasir yang dulunya rakyat Singapura, seorang yang bersifat kritis dalam menghasilkan lagu-lagunya. Dia tahu apa yang boleh jual. Di situ ada nilai komersil. Jika kita cipta lagu ikut syok sendiri, lelama esok senarai syarikat rakaman yang bungkus lebih banyak dari artis yang lahir di negara ini. 

M Nasir membawa satu benchmark. Bukan ancaman. Sama seperti kes Aaron. Ini satu bakat yang perlu kita simpan dalam negara kerana Malaysia memberi peluang lebih baik kepada bakat seperti ini namun ia masih dapat dinikmati rakyat seberang Tambak. Ia lebih meluas. Ia lebih kepada persaingan sihat. 

Hari ini, bagaimanapun, Aaron menafikan menerima taraf pemastautin tetap, malah risau permohonan tertangguh akibat berita palsu.

Aku harap apa yang dikatakan Aaron ini juga bukan palsu.

Pada 10 April lalu, aku juga berada di Sri Pentas untuk menghadiri satu mesyuarat dan aku juga dengar pelakon handsome ini turut berada di tempat yang sama. Tapi aku tiada perancangan untuk berjumpa dengan dia sebab, pertamanya - aku bukan Timbalan Presiden Seniman yang mengidam nak bergambar dengan trofi dia. 

Aaron khabarnya memulakan sesi wawancara bersama Malaysia Hari Ini (MHI) pagi Selasa lalu dan terus bersambung tengaharinya untuk program Wanita Hari Ini (WHI).

Selepas itu, Aaron bertemu krew Melodi dan gua.com sebelum singgah di bilik berita TV9 untuk turut diwawancara bagi slot berita malam itu.

Sudah kebetulan aku di situ, dan wawancara baru selesai dengan krew Berita TV9, aku pun ambik kesempatan bertanya dengan dia mengenai cetusan pendapat Zed Zaidi. Aku sempat twit apa yang dikatakan pelakon ini antaranya: "Saya tak kisah, kalau dia nak ambil gambar dengan trofi saya." 

Aku gelak sungguh sungguh dengan statement Aaron itu. Dan memandangkan Zed Zaidi tiada di situ, aku terpaksa mewakilkan Zed. 


Ok Zed, kau boleh posing macam ni. Aaron tak kisah. Tak caya, tengok gambar atas ni. Sebenarnya gambar atas ni tiada niat lain selain untuk riak dengan korang. Maafkan aku. Siapalah aku tanpa kejelesan korang. Cakaplah jeles please.

Apapun, Aaron seorang yang rendah diri dan mudah mesra dengan orang. Dia tak pun buat muka sentap atau rimas bila ramai yang nak ambil gambar dengan dia termasuk aku. Aaron tentu ingat lelaki mulut busuk yang pegang trofi tu.

Selepas sesi untuk aku riakkan diri ini, aku ada bertanya pada Aaron sama ada dia sudah mengemukakan permohonan kewarganegaraan dan aku juga bertanya mengenai permit ikhtisas. 

Ketika aku bertanyakan soalan ini, kami masih lagi dikelilingi tak kurang dari enam wartawan di bilik berita TV9 itu.

Aaron sempat mempersoalkan kenapa Zed Zaidi perlu mempertikaikan kemenangannya walhal dia sendiri ahli persatuan dan aku bersetuju dengan pendapat itu. 

Ketika aku tanya mengenai permohonan Penduduk Tetap (PR), ini jawapan ringkas Aaron:

"Sebenarnya permohonan saya dah diluluskan, tunggu nak collect jek," kata Aaron dan pada masa ini aku yakin dia tidak ketawa malah kedengaran serius.

Dan ketika Aaron bercakap ini, kami masih lagi dikelilingi tak kurang enam wartawan di bilik berita TV9.

Bila aku tanya lagi mengenai bilakah dia akan collect, dia menjawab "tunggu masa sebab sibuk sekarang" dan ketika itu kami masih lagi dikelilingi tak kurang enam wartawan di bilik berita TV9.

Tetapi hari ini, Aaron menyebut melalui laporan Berita Harian di sini, dia tak pernah cakap sebagaimana dilaporkan gua.com.

“Saya tidak pernah cakap permohonan saya sudah diluluskan dan tidak tahu macam mana perkara ini boleh tersebar. Apa yang saya cakap adalah permohonan sedang dalam proses bukannya sudah dapat.

“Saya sendiri tidak tahu macam mana perkara itu digembar-gemburkan sesetengah pihak sedangkan segala urusan perlu melalui prosedur, “ katanya dihubungi Berita Harian, semalam

Selasa lalu, aku tak hantar hantu raya belaan aku untuk menghadiri meeting di Sri Pentas. Aku hantar diri aku sendiri maka yang mendengar kenyataan dari mulut Aaron itu adalah aku. Itu aku pasti.

Tetapi Aaron sebenarnya boleh menghubungi aku sebab dia sendiri sudah mengikuti twitter account aku di @Hazrey kalaupun hendak menarik balik statement tu dan bukannya menafikan apa yang sudah dilafazkan ketika di bilik berita TV9.

Selama aku jadi wartawan, aku tak pernah lagi tulis benda yang aku tak pernah dengar atau dari sumber yang tak sahih. Inikan pula aku dengar dari sumber itu sendiri. 

Apapun, aku harap Aaron yang menyatakan mengenai status PR itu bukan Aaron dari wax museum atau impersonator yang cuba mengaburi aku.

Aku juga harap Aaron tidak menghidap penyakit amnesia. 




Friday, April 6, 2012

#839: KITA MUDAH SANGAT BAGI TITLE USTAZ PADA ORANG BERKOPIAH.

Salam Jumaat.

Hari ini mesti ramai berbaju Melayu, berbaju kurung dan berkopiah.

Harap, tiada yang dipanggil ustaz kerana berkopiah, biarpun sekadar gurauan. Gurauan tak apa, mudahan menjadi kenyataan. Dan apabila dipanggil ustaz, mudahan ia secara psikologinya menjadi pendinding untuk yang dipanggil ustaz itu dari perbuatan bertentangan dengan hukum syarak.

Bercakap mengenai panggilan Ustaz, di Malaysia memang kalau status 'Ustaz' ni boleh digambarkan dengan baling batu tutup mata, mesti kena pada ustaz. Terlalu ramai hingga kita tak tahu yang mana betul, mana tidak. 

Yang menggentel kemenyan pun dipanggil ustaz. Yang duduk bersila di Youtube pun dipanggil Ustaz walhal bila kita check dengan Majlis Agama negeri berkenaan, 'Ustaz' itu tiada tauliah untuk mengajar di negeri itu. Maka dia lebih kreatif, dia pergi ke Youtube.

Aku tak layak untuk menulis mengenai polemik ini, maka minggu lalu aku sempat berbual dengan sahabat aku, Azhar Abdullah yang juga seorang blogger dan boleh berbicara tentang agama dan memetik hadis dan ayat Alquran dengan mudah. Dan tidak, aku tidak memanggil dia Ustaz sebab aku risau, jurang itu akan menjadi pendinding kepada ilmu yang dia nak sampaikan secara tak langsung pada aku.

Berikut adalah petikan dari blog beliau dan aku sangat gembira, akhirnya ada orang yang menulis mengenainya:

Kat Malaysia ni asal jadi Guru Agama ja semua kita sebat jek dengan panggilan Ustaz, kan. 

Asal boleh pegang microfon dan bagi ucapan dengan salam panjang lebih sikit dari orang dan quote ayat Quran atau Hadis sepotong ja dah dapat gelaran Ustaz.

 
Asal boleh ceramah sambil menuding jari orang itu salah, orang itu bodoh, orang itu tak reti bahasa, orang itu tak faham apa...dah jadi Ustaz...

Agaknya kalau pensyarah aku tu tadi datang Malaysia dan hadir kuliah-kuliah kita, atau bukak Youtube tengok kuliah 'ustaz-ustaz' kita, dia sure terperanjat..."aih, muda belia dan jadi professor...ramainya professor kat negara depa nih..."..hehe..


Itu belum masuk berapa ramai
"Ustaz-click-share-button".....


Yang menggentel kemenyan pun dipanggil ustaz. Yang duduk bersila di Youtube pun dipanggil Ustaz walhal bila kita check dengan Majlis Agama negeri berkenaan, 'Ustaz' itu tiada tauliah untuk mengajar di negeri itu. Maka dia lebih kreatif, dia pergi ke Youtube.

Aku sangat setuju dengan pandangan Azhar terutama Click Share or Like button. 


Bukankah kita dituntut untuk belajar ilmu dari guru? Adakah tanpa komunikasi dua hala itu bererti kita belajar? Kita sekadar mendengar dan kemungkinan kita keliru dengan kefahaman kita, sangat tinggi kerana kita tak mampu bertanya. Ya, Youtube masih lagi belum ada feature untuk kita bersoal jawab. Skype ada.


Kefahaman tentang maksud Ustaz itu sendiri disalahtafsir orang kita. 

Apa kata kita baca tulisan Azhar Abdullah di blognya - Apa Nak Dikata dan anda boleh memberikan komen anda di sana.

Silakan.

 

Thursday, April 5, 2012

#838: KITA SEPATUTNYA JANGAN AMBIL PEMBANTU RUMAH, KITA AMBIL GURU DARI INDONESIA.

Cerita pembantu rumah dari Indonesia masih tak habis habis lagi.

Cerita RM700 gaji minimum masih tak habis habis lagi. 

Cerita sektor lain melibatkan pekerja tempatan yang mahukan gaji minimum ekoran tuntutan Tenaga Kerja Indonesia (TKI) juga masih tak habis habis lagi.

Cerita gaji pengawal keselamatan yang masih di takuk lama dengan pakaian seragam yang menggeleber juga masih tak habis habis. 

Semuanya pasal gaji.

Gaji RM700 itu bersamaan 2juta Rupiah Indonesia.

Di Indonesia, seorang pemilik rumah mampu memiliki dua, kadangkala tiga pembantu rumah. Bayaran pembantu rumah juga murah. Di sana biarpun barangan keperluan mahal, struktur gaji masih lagi rendah. 

Maka, peluang untuk berhijrah ke negara lain sebagai TKI tidak perlu dipersiakan.

Di Indonesia, anggaran gaji permulaan seorang pembantu rumah adalah 531,000 Rupiah Indonesia atau RM178 sahaja. Majikan juga menyediakan makan minum serta tempat tinggal untuk pembantu rumah.

Mereka juga tidak diikat dengan satu pekerjaan semata-mata. 

Ketika di Pulau Bali, Indonesia minggu lalu, aku dan wanita Korea yang menemani aku merangkap isteri aku, berbicara dengan seorang gadis - Rishka berusia 18 tahun.


Rishka bekerja selama 12 jam setiap hari dan rumahnya terletak di Gilimanuk, Bali kira-kira 4 jam menaiki bas untuk ke tempat kerja .

Kerjanya berdiri selama beberapa jam di depan kafe memegang menu untuk memujuk orang ramai melanggani kafe.

Gajinya cuma 1 Juta Rupiah Indonesia atau RM334 sahaja.

Bijak gadis ini. Banyak diperkatakan ketika kami duduk di kafe tempat dia bekerja.

Antaranya, disebut mengenai gaji permulaan guru di Indonesia berkisar antara 2 Juta Rupiah Indonesia atau kira-kira RM700 sebulan.

Pada 30 Mei tahun lalu, Malaysia dan Indonesia menandatangani protokol bagi meminda MoU Mengenai Pengambilan dan Penempatan Pembantu Rumah Indonesia 2006, dengan memperkemaskan peruntukan, terutamanya berkaitan perlindungan dan kesejahteraan untuk pekerja dan majikan.

Antara persetujuan yang dicapai, kos pengambilan pembantu rumah ditetapkan pada RM4,511 dan majikan hanya boleh mengambil balik RM1,800 yang dibayar terlebih dahulu bagi pihak pekerja mereka kepada agensi pekerjaan.

Selain itu pembantu rumah akan diberi satu hari cuti setiap minggu dan mereka dibenarkan memegang pasport sendiri. (Petikan Berita Harian 15 Mac 2012)

Ya, kita perlu berikan mereka menyimpan pasport mereka sendiri agar mudah untuk melarikan diri selepas dua bulan. Ya, tak semua TKI pembantu rumah seperti itu. Tetapi apakah jaminan dari Indonesia TKI pembantu rumah ini tidak melarikan diri? Jika mereka melarikan diri, apakah yang mampu dibantu pemerintah Indonesia?

"Ketua Pengarah Pembinaan dan Penempatan Tenaga Kerja, Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi Indonesia, Dr Reyna Usman, berkata JTF hari ini mencapai kesepakatan terhadap empat jawatan khusus untuk pembantu rumah Indonesia iaitu tukang masak, pengasuh bayi, penjaga orang tua dan pengemas rumah.

Dengan kesepakatan ini, kata beliau 106 pembantu rumah Indonesia mula dilatih selama 200 jam atau 21 hari mulai hari ini dengan kemahiran khusus masing-masing.

Dalam erti kata lain, majikan yang memerlukan pembantu rumah Indonesia untuk menjalankan kesemua empat tugas itu, harus mengambil empat pembantu rumah yang khusus terlatih dalam kemahiran masing-masing." (Sumber Berita Harian 15 Mac 2012)

Kos membayar pembantu rumah TKI jika mengikut apa yang disebut Dr Reyna Usman ialah RM2,800 sebulan kerana kita perlu mengambil empat pembantu rumah di mana setiap seorang dibayar gaji minimum RM700 seorang.

Jumlah itu sama dengan 8 Juta Rupiah Indonesia. 

Adakah jika kita memiliki empat pembantu rumah berikutan tuntutan hidup kita, kita akan diberi pengecualian cukai? Aku tahu, mesti ramai yang marah dengan soalan ini tetapi percayalah, satu hari nanti mesti soalan ini akan muncul. 

Rumah kita bukanlah seperti tongkang pecah mahupun kapal persiaran Titanic yang perlu dikemas setiap masa. Dengan gaji RM700 sebulan, ia satu tangga gaji yang sangat mewah. 

Bayangkan, mengemas rumah empat bilik. Dari jam 8 pagi hingga 11 pagi. Selepas itu? Apa lagi, sinetron lah!!

Pengasuh bayi. Apakah mereka benar-benar berkelayakan dan berpengalaman mengasuh bayi? Adakah mereka akan diajar berbahasa Indonesia agar mudah nanti jika ke Bali mahupun Jakarta untuk melancong?

Apakah Indonesia sebenarnya akan menghantar golongan guru ke Malaysia sebagai pembantu rumah bersandarkan kepada tangga gaji yang dituntut? 
 
Tidak mungkin. 

Apakah kita akan tunduk pada kehendak mengarut itu? Jangan kata tidak mungkin kerana segalanya mungkin.

Adakah dengan permintaan gaji RM700 ini akan turut mengubah struktur gaji di Indonesia? 

Adakah kerana kita terdesak, kita rela dengan apa sahaja tuntutan? Tidakkah kita mempunyai skil negotiation? 

Tuesday, April 3, 2012

#837: MY HOLIDAY WITH A KOREAN WOMAN.

Aku mintak maaf sebab lama tak update as last week I was in Bali accompanying a Korean woman. We spent like 5 days together and stayed at the prestigious Hard Rock Hotel!! Yeah, it was an awesome stay.

More importantly, the Korean woman is VERY happy with the trip and I am glad. And yes, we had to share the same room too as that is more cost effective, and realising that hotel rates in Bali is potong leher!! It was not easy as I had to speak Korean with her. At nights we don't talk so much if you know what I mean.

Hard Rock Hotel Bali was so kind to us. We turned many heads during our breakfast, during our walk, during our snokerling trip and during our bike ride. They must have thought I am being accompanied by a Kpop superstar!

In one instance:

"Waduh mas. Dibawakkan ibu dari Korea ya?" 

Ada ke patut orang Indonesia kata aku tour guide Indonesia bawak tourist Korea. Tak patut betul. Masa ni, bini aku tanpa rasa dosa kembang kuncup hidung dia, dan hidung aku keluar asap berkepul kepul. Rasa macam nak balik jek masa tu.

Tak apalah, aku redha. Sedih tu memang sedih tapi siapalah aku untuk menentang realiti itu.

Tak apa. Aku dah contact supplier sabun susu kambing. Kau tungguuuuuuu. Awas!!

Enough about that, here are some memories that we captured for you. Please click on the pixs for better resolutions.






Yang ni paling kelakar, we took at Jinbaran. See the guy with a bag.They did a pocong jump. Memang wajib untuk ambik gambar lompat eh? 





Nice? Memanglah nice. Siapa tak puji, siap kau. Hahahahah.

Sunday, April 1, 2012

#836: SELEPAS BERFIKIR PANJANG, SAYA AKAN HENTIKAN BLOG INI.

Sudah pun memasuki entry ke 836, saya memikirkan sudah tiba masanya untuk saya kembali ke dunia asal dan selepas berfikir masak-masak, saya buat keputusan untuk membuat entry terakhir pada blog ini.

Banyak yang sudah saya nukilkan, banyak yang sudah saya kongsikan, maka saya rasa sudah tiba masanya untuk berundur dan menumpukan hidup saya pada yang hakiki.

Ini adalah entry terakhir dan saya ucapkan jutaan terima kasih kepada semua yang dah tiba di blog ini dan membaca, berkongsi, copy paste dan menyumpah seranah saya hingga kadangkala saya tergigit lidah sebab kena ngumpat dengan anda. Saya maafkan anda, sebagaimana anda maafkan saya kerana menjadikan anda bahan.

Antara faktor mendorong saya menghentikan tulisan saya di sini adalah ekoran keputusan penganjur Media Social Award untuk berikan saya trofi patah. Patah hati saya. Tiap malam saya menangis disebalik bantal yang disangkakan saya berdengkur oleh si isteri hot saya. Tidak, saya tidak berdengkur, saya menangis sebenarnya tu.

Apapun, saya harap anda semua akan membaca seterusnya tulisan terakhir saya di capaian ini.

Terima kasih dan sebelum anda klik, maafkan saya seikhlas-ikhlasnya. Maafkan saya.





DISCLAIMER FOR THE IDIOTS.

Dear idiots and faggots, if you think you can win a fight over internet, you are at the right place. Altho, I am NOT writing to represent any of my employers, you may at any time throw your tantrum here and be willingly ready to be eaten by us. If you know the law better, leave defamation comments because I am not gonna be fucking responsible of your acts here. If you feel offended of my writings, you are a faggot. And you listen to Justin Bieber rite? Ok, you are a faggot.